Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

22.271

22.750

2%

Kasus Baru

526

479

-9%

Update: 25 Mei 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

8 Pedagang Positif, Pasar Tradisional Jadi Klaster Baru Penyebaran Covid-19 di Semarang

Ilustrasi | Foto: inews.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pemerintah Kota Semarang akhirnya memperpanjang masa Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PKM) hingga 7 Juni. Hal itu menyusul penemuan klaster baru penyebaran covid-19 di antaranya ada 8 pedagang di satu pasar tradisional yang positif terinfeksi virus corona.

Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi mengatakan jika nantinya hasil swab tes di pasar tradisional banyak pedagang yang kena, maka pasar tersebut harus ditutup. Untuk itu, lanjutnya kebijakan PKM yang tadinya berakhir 25 Mei diperpanjang lagi menjadi 7 Juni 2020.

“Update hari ini ada tambahan klaster yang kemudian setelah dicek positif COVID 17 orang, kemudian angka kesembuhannya ada 9 sehingga total COVID pada hari ini ada 57 orang dengan penambahan 17. PDP-nya juga meningkat karena salah satu pasar waktu di-swab ada klaster baru yang hasilnya reaktif maka kami berdasarkan rapat forkopimda memutuskan PKM di Kota Semarang ini akan kita perpanjang selama 14 hari ke depan. Jadi periodenya adalah 25 Mei sampai dengan 7 Juni,” jelasnya, Kamis (21/5) malam.

Pelaksanaan PKM periode kedua, kata Hendi, masih sama seperti sebelumnya. Misalnya terkait patroli yang dilakukan oleh satwil tetap dilakukan mulai dari jajaran Polres dan Kodim bersama Dishub dan Satpol PP.

Sedangkan di tingkat bawahnya oleh Camat bersama Bhabin dan Bhabinkamtibmas di 177 kelurahan.

Baca juga: Nekat Beroperasi Saat PKM, Rumah Karaoke di Argorejo Bakal Ditutup Permanen

”Bedanya cuma ada satu pasal yang tadi kita hasil diskusi adalah untuk jam operasional unit informal, kawan-kawan PKL yang selama ini ditutup jam 20.00 WIB, 14 hari ke depan ini kita kasih waktu sampai pukul jam 21.00 WIB,” terang Hendi.

Selain itu Hendi menyebut terkait tambahan klaster yang menjadi bahan evaluasi, sebenarnya tidak hanya ada di pasar. Namun ada juga rumah sakit dan juga sarana pendidikan. Namun Hendi belum menjabarkannya lebih detail.

Hendi juga menjelaskan terkait klaster pasar yang ia sebutkan. Penelusuran dilakukan karena saat rapid test ada 8 orang yang reaktif. Jika nanti hasilnya banyak pedagang yang positif, kata Hendi, maka pasar itu akan ditutup sementara.

“Jadi sekali lagi ini bukan main-main, ini persoalan yang cukup serius yang harus diikuti oleh seluruh warga di Kota Semarang ini,” jelas Hendi.

“Karena pasar ini ternyata setiap hari mereka kemasukan pedagang-pedagang dari luar Semarang, ya kita kan berharap supaya tidak ada penyebaran dari titik manapun,” imbuhnya.

Hendi juga menyoroti terkait ramainya warga yang keluar rumah ke pusat perbelanjaan untuk menyiapkan Lebaran dalam dua hari terakhir. Padahal sebelumnya grafik kasus Corona sempat menurun selama PKM kemarin. Namun ternyata kini ada penambahan secara signifikan.

“Saya sampaikan kayaknya sedang mempersiapkan Lebaran, bukan sedang dalam sebuah kehidupan pandemi COVID-19. Dengan perpanjangan 14 hari ini, harapan kami masyarakat semakin paham, semakin ngerti bahwa situasi seperti ini satu-satunya jalan adalah disiplin dalam penerapan SOP Kesehatan,” tuturnya, seperti dikutipd ari Detik.com. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*