Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

62.142

63.749

2%

Kasus Baru

1.447

1.607

11%

Update: 5 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

DKK Solo Tolak Rapid Test dan PCR Bagi Pemudik Yang Akan Kembali ke Kota Asal

Kapolresta Kombes Pol Andy Rifai dan wartawan jalani rapid test di lapangan Gedhung Balai Kota Solo, Rabu (27/5) | Foto: Tono/JoSS
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Dinas Kesehatan Kota (DKK) Solo menolak melayani rapid test dan PCR bagi pemudik yang hendak kembali ke kota asal merantau. Hal ini sebagai konsekuensi terhadap larangan mudik yang diterapkan oleh pemerintah. Layanan test covid-19 itu diperuntukkan bagi ODP dan PDP.

Kepala (DKK) Solo, dr Siti Wahyuningsih mengatakan banyak permintaan rapid test dan tes swab polymerase chain reaction (PCR) dari para pemudik yang akan kembali ke daerah perantauan usai Lebaran.

Menurutnya, tingginya permintaan itu karena banyak daerah memberlakukan syarat khusus (surat keterangan sehat) untuk bisa masuk ke wilayah tertentu.

Dia menegaskan alasan tidak melayani permintaan rapid test dan tes PCR untuk syarat menerbitkan surat keterangan sehat yang akan digunakan pemudik yang agar bisa kembali ke daerah perantauan. Ia menegaskan rapid test dan tes PCR hanya diperuntukan bagi Orang Dalam Pengawasan (ODP), Pasien Dalam Pengawasan (PDP), dan untuk tindak lanjut tracing.

“Kalau rapid test dan tes PCR untuk tujuan membuat surat keterangan sehat untuk pemudik yang ingin kembali daerah perantauan silahkan bikin mandiri di rumah sakit yang melayani,” tuturnya.

Ia mengatakan Puskesmas di Solo juga tidak melayani rapid test dan tes PCR. Puskesmas hanya bisa bikin surat keterangan sehat, tapi dengan syarat harus menyertakan hasil rapid test dan tes PCR yang dikeluarkan rumah sakit.

Baca juga: 10.000 Polisi Bersiaga di 149 Pos Pantau di Perbatasan Jateng

Sementara itu, puluhan wartawan yang meliput kasus Covid-19 di lapangan di rapid tes di Gedhung Balai Kota Solo, Rabu (27/5). Selain wartawan, Walikota Solo FX Hadi Rudyatmo, Kapolresta Solo Kombes Pol Andy Rifai dan sejumlah Camat dan Lurah di pemerintah kota (Pemkot) Solo juga ikut di tes.

Siti menjelaskan kasus positip corona terus bertambah untuk itu, para jurnalis sebagai garda terdepan peliputan virus corona ini penting melakukan tes untuk mengetahui tingkat imunitasnya.

Dia menambahkan, untuk memutus penyebaran Covid-19, DKK Solo kembali melakukan rapid test massal. Kali ini rapid test menyasar Aparatur Sipil Negara (ASN), awak media, dan pimpinan muspida meliputi Kapolresta Surakarta, Dandim 0735/Surakarta, Kemenag Solo, Kajari Solo, Wali Kota Solo, dan ketua Pengadilan Negeri Solo.

“Sekitar 200 orang yang ikut rapid test massal, termasuk Wali Kota Solo dan Kapolresta Surakarta ikut rapid test,” katanya.

Kepala DKK Solo mengungkapkan rapid test menyasar pimpinan muspida ini karena mereka selama ini orang terdepan dalam menangani Covid-19 sehingga rawan terpapar.

Kapolresta Surakarta Kombes Pol Andy Rifai mendukung langkah DKK melakukan rapid test massal bagi pimpinan muspida dan wartawan di Solo. Menurut Kapolresta Solo digelarnya rapid test ini sebagai langkah baik dalam memutus penyebaran virus corona di Solo.

“Kami juga meminta pada anggota polisi yang ada di lapangan khususnya bekerja di zona merah Covid-19 untuk ikut rapid test yang diadakan DKK Solo,” kata Kapolresta Solo. (ton/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*