Jadi Klaster Baru Penyebaran Covid-19, Pasar Kobong Ditutup Sepekan

Garis pembatasan penutupan Pasar Kobong Semarang | Foto: youtube M Donny Tri Marendra
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pasar Ikan Rejomulyo Semarang atau yang lebih dikenal dengan Pasar Kobong menjadi salah satu klaster baru penyebaran COVID-19 di Ibu Kota Jawa Tengah. Untuk itu Pemkot Semarang melakukan penutupan sementara hingga sepekan ke depan.

Kepala Dinas Kesehatan Kota Semarang Abdul Hakam di Semarang mengatakan pada Jumat (22/5) malam, pihaknya melakukan rapid test dan swab massal terhadap para pedagang dan beberapa pengunjung Pasar Kobong.

Sebelumnya, berdasarkan hasil tes swab Kamis (21/5) sebanyak 21 orang dari pedagang dan pengunjung dinyatakan positif terinfeksi covid-19. Lima lima orang lainnya berstatus reaktif.

“Kami lakukan tracking, ternyata sumbernya di pasar dan mereka saling melakukan kontak fisik,” katanya, seperti dikurip dari CNNIndonesia.

Dia menambahkan Dinas Kesehatan Kabupaten Demak, kata dia, juga melakukan penelusuran ke Pasar Ikan Sayung, Demak, yang diketahui lima orang di pasar itu juga dinyatakan reaktif. “Total ada 26 orang yang berkaitan dengan Pasar Kobong,” katanya.

Baca juga: Inspiratif, Penyandang Disabilitas Produksi Masker Transparan Untuk Tunarungu

Sementara itu, Gugus Tugas COVID-19 Kota Semarang menutup sementara operasional Pasar Kobong hingga enam hari ke depan. Penutupan tersebut berkaitan dengan sterilisasi kawasan pasar serta penataan jika nantinya akan buka kembali.

Penutupan Pasar Kobong ini dilakukan pada Sabtu (23/5) pukul 10.00 WIB oleh tim Gabungan Denpom dan Satpol Pamong Praja Kota Semarang dengan memasang garis polisi di akses jalan masuk menuju pasar.

Kata dia, tak hanya di Pasar Kobong, penyebaran covid-19 diduga juga terjadi di pasar tradisional lainnya dan pusat perbelanjaan serta mal di Kota Semarang karena meningkatnya aktivitas warga mencari kebutuhan lebaran.

Munculnya klaster Pasar Kobong ini membuat Pemkot Semarang memutuskan memperpanjang status Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PKM) dari tanggal 25 Mei hingga 7 Juni 2020.

“Kami evaluasi bersama forkopimda, hasilnya cukup bagus karena grafiknya terus menurun. Tapi kemudian ada susulan penambahan kasus positif di pasar. Akhirnya PKM kita perpanjang selama dua pekan,” kata Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*