Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

27.549

28.233

2%

Kasus Baru

609

684

12%

Update: 3 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

YIA Siapkan 500 Unit Alat Rapid Test Bagi Calon Penumpang, Tidak Gratis

Ilustrasi | Foto: jogja.tribunnews.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, KULONPROGO – PT Angkasa Pura 1 (Persero) menyiapkan 500 unit alat rapid diagnostic test (RDT) Covid-19 di Yogyakarta Internasional Airport (YIA), Kulonprogo. Alat ini diperuntukkan bagi pengguna jasa penerbangan yang belum melampirkan surat keterangan sehat sebagai syarat bepergian saat pandemi Covid-19 melalui YIA.

Pelaksana Tugas Sementara (Pts) General Manager YIA, Agus Pandu Purnama mengatakan selain calon penumpang pesawat, RDT ini juga bisa diakses oleh masyarakat umum.

“Alhamdulillah kami sudah mendatangkan 500 buah [RDT] yang bisa digunakan untuk mengecek kondisi calon penumpang yang belum melampirkan dokumen negatif Covid-19. Kami juga mengizinkan masyarakat umum untuk mengakses fasilitas ini,” ujarnya, seperti dikutip dari Harianjogja.com.

Pandu mengatakan pemeriksaan menggunakan RDT dilakukan di posko pendataan dan pemeriksaan penumpang di terminal keberangkatan YIA. Petugas yang memeriksa adalah tenaga medis dan dokter yang didatangkan langsung dari Rumah Sakit Panti Rapih, Jogja.

“Setelah tahu hasilnya, jika positif nanti akan ditindaklanjuti Gugus Tugas Penanggulangan Covid-19 DIY,” kata Pandu.

Disinggung mengenai berapa uang yang harus dikeluarkan untuk bisa mengakses RDT, Pandu enggan menyebutkan nominal. “Yang jelas biaya kami tekan seminimal mungkin karena sifatnya pelayananan,” ucapnya.

Pengadaan RDT ini sejatinya bertujuan untuk memfasilitasi calon penumpang pesawat yang belum memiliki dokumen kesehatan sebagai syarat berpergian lintas daerah di tengah pandemi Corona.

Baca juga: Ini Sejumlah Berkas Yang Harus Dibawa Calon Penumpang Di YIA

Seperti diketahui, jumlah kasus positif virus corona di DIY terus meningkat. Warga Sleman masih mendominasi penambahan pasien Covid-19 baru di DIY. Dari total penambahan empat kasus baru pada Kamis (14/5) sebanyak tiga di antaranya merupakan warga Sleman.

Semua kasus baru merupakan tracing dari klaster besar, tiga kasus merupakan karyawan Indogrosir dan satu kasus dari klaster Jemaah Tabligh. Dengan ini total kasus positif DIY sebanyak 185 kasus.

Juru Bicara Pemda DIY untuk Penanganan Covid-19, Berty Murtiningsih, menjelaskan empat kasus baru ini terdiri dari kasus 184, laki-laki 45 tahun warga Bantul; kasus 185, perempuan 53 tahun warga Sleman; kasus 186, laki-laki 20 tahun warga Sleman; dan kasus 187, laki-laki 20 tahun warga Sleman.

Kasus 184, 185 dan 186 merupakan karyawan Indogrosir, sementara kasus 187 merupakan hasil tracing dari klaster Jemaah Tabligh. “Kondisinya kasus dari klaster Indogrosir OTG [orang tanpa gejala], sedangkan yang klaster Jamaah Tabligh sakit ringan,” ungkapnya.

Pada hari yang sama dilaporkan dua PDP meninggal dalam proses laboratorium, yakni laki-laki 78 tahun warga Sleman yang memiliki riwayat sakit strok dan jantung. Satu lagi PDP meninggal yakni perempuan 76 tahun warga Kulonprogo yang memiliki riwayat penyakit diabetes militus.

Dengan penambahan ini, maka PDP menunggu proses laboratorium dan meninggal yakni sebanyak 18 pasien dari total 170 pasien. Jumlah PDP total sebanyak 1.214 dengan 216 di antaranya masih dalam perawatan. Sedangkan total ODP yakni sebanyak 5.773 orang. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*