Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

22.271

22.750

2%

Kasus Baru

526

479

-9%

Update: 25 Mei 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Catat, Seluruh Objek Wisata di Klaten Tetap Tutup Saat Lebaran

Patung Tenun | Foto: traveloka
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, KLATEN – Pemerintah Kabupaten Klaten tegas menolak pengajuan izin operasional yang diajukan oleh pengelola objek wisata, guna mencegah penyebaran virus corona. Untuk itu, seluruh objek wisata di wilayah ini tetap tutup saat Lebaran.

Pelaksana tugas (Plt) Kepala Dinas Pariwisata Kebudayaan Pemuda dan Olahraga (Disparbudpora) Klaten, Sri Nugroho, mengatakan hingga kini belum ada kepastian kapan objek wisata kembali dibuka.

Dia menambahkan selain objek wisata milik pemkab, hal itu berlaku untuk objek wisata dikelola desa serta swasta yang juga hingga kini tutup.

Penutupan objek wisata dilakukan pemkab sejak 16 Maret lalu. “Sementara ini kegiatan-kegiatan masih lockdown termasuk objek wsiata. Kami masih menunggu kapan diperbolehkan seluruh objek wisata dibuka,” jelas Nugroho, seperti dikutip dari Solopos.com.

Nugroho mengatakan ada satu pengelola desa wisata serta satu pengelola wahana permainan yang sempat mengajukan izin untuk membuka kembali usaha mereka. Hal itu dilakukan untuk meraup pendapatan di momen Lebaran tahun ini. Namun, permintaan tersebut tak dikabulkan.

“Ada dua yang mengajukan izin untuk beroperasi dari desa wisata serta wahana permainan. Inginnya buka untuk mendapatkan penghasilan. Namun, setelah kami berikan pemahaman karena masih tingginya kasus Covid-19 di Indonesia, para pengelola menyadari kondisi tersebut,” kata dia.

Baca juga: Bus Trans Jateng Kutoarjo-Borobudur Tarif Rp2.000 dan Rp 4.000 Segera Diluncurkan

Sementara itu terkait pekan syawalan, Nugroho juga memastikan untuk tahun ini ditiadakan. Pekan syawalan merupakan acara tradisi dengan puncak acara berupa kirab gunungan ketupat di Bukit Sidoguro, Desa Krakitan, kecamatan Bayat. Saban puncak acara, kegiatan itu didatangi ribuan orang dari berbagai daerah.

Asisten Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat Setda Klaten, Ronny Roekmito, menegaskan seluruh objek wisata tetap tutup selama Lebaran.

“Ada pengelola objek wisata yang punya desa mengajukan izin untuk beroperasi. Alasannya untuk pemasukan. Tetapi, karena masih berisiko [persebaran Covid-19], kami tidak izinkan. Karena itu kan menyebabkan kerumunan. Itu yang tidak boleh,” jelas Ronny.

Ronny menuturkan untuk memastikan seluruh pengelola objek wisata mematuhi larangan beroperasi sementara waktu, petugas Satpol PP bakal rutin memantau satu per satu objek wisata. Pemantauan juga melibatkan pemerintah kecamatan.

Terkait kegiatan tradisi yang biasa digelar untuk merayakan Lebaran seperti pekan syawalan, Ronny juga menegaskan untuk tahun ini ditiadakan. “Pokoknya acara yang mengumpulkan orang untuk sementara ditiadakan,” tegasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*