Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

28.233

28.818

2%

Kasus Baru

684

585

-14%

Update: 4 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Bus Trans Jateng Kutoarjo-Borobudur Tarif Rp2.000 dan Rp 4.000 Segera Diluncurkan

Foto: magelangekspres.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, KUTOARJO – Pemprov Jateng segera meluncurkan Bus Trans Jateng rute Stasiun Kutoarjo –Borobudur dengan tarif murah Rp2.000 dan Rp4.000. Rencananya akan ada 14 armada yang akan beroperasi di rute tersebut paling lambat pada 1 September mendatang.

Direktur PT Bagelen Putra Manunggal (BPM), operator bus Trans Jateng, Wahyu Muji Mulyana mengatakan kepastian peluncuran bus yang melayani pariwisata dan umum itu akan ditentukan pembahasannya pada akhir bulan ini.

“Kabar gembira, Bus Trans Jateng rute Kutoarjo-Borobudur segera dioperasikan. Berdasarkan hasil rapat terakhir, kepastian waktu launchingnya ditentukan bulan ini,” katanya seperti dikutip dari Purworejonews.com.

Dia merinci 14 armada bus Trans Jateng yang akan berhenti di 20 halte yang membentang sepanjang jalur Kutoarjo – Borobudur.

Halte-halte itu berada pada rute yang dilalui yakni halte Stasiun Kutoarjo, terminal sub Kutoarjo, terminal angkot utara Pasar Kutoarjo, traffic light jembatan Kali Jali, SMPN 23 Bayan, Akper Pemkab Grantung, GOR, perempatan Sucen, pertigaan Seren, Ponpes Berjan, Plaza Purworejo, Pasar Maron, Pasar Kaliboto, SMPN 19 Bener, serta Kalijambe. Berikutnya masuk wilayah Magelang yakni Pasar Margoyoso, Krasak, bundaran Salaman, Kembanglimus, dan berakhir di terminal Borobudur. Wahyu Muji Mulyana

Wahyu menjelaskan, halte yang digunakan menggunakan sistem halte bawah seperti halte yang digunakan di bandara internasional, bukan halte datar seperti pada Trans Yogya.

Baca juga: Jateng Siapkan 4.000 Hektar di Brebes Untuk Pabrik Donald Trump

Bus berukuran 3/4 atau medium itu mempunyai kapasitas 33 penumpang termasuk untuk penumpang berdiri dengan fasilitas kursi untuk lansia dan difabel. Nantinya bus ber-AC itu akan beroperasi mulai pukul 05.00 hingga pukul 20.00.

“Tarif yang dibandrol yakni Rp 4.000 untuk penumpang umum dan Rp 2.000 untuk pelajar, pekerja, dan veteran dengan menunjukkan kartu anggota. Adapun jarak tempuh sekitar 1,5 jam dari stasiun Kutoarjo hingga terminal Borobudur dan sebaliknya,” jelas Wahyu.

Bus akan berangkat setiap jeda waktu 20 menit pada pemberangkatan awal dan akan menyesuaikan pada jam-jam sibuk.

Wahyu mengungkapkan, kehadiran bus trans Jateng tidak serta merta akan menggusur keberadaan angkutan umum lainnya seperti mikrobus, bus medium maupun angkot/angkudes.

Menurutnya, sistem yang akan diterapkan yakni dengan menggabungkan kepemilikan yakni 1 bus Trans Jateng “ditukar” dengan 4 angkot/angkudes, 3 mikrobus, atau 2 bus medium.

Dengan demikian para pengusaha kendaraan umum diharapkan menjadi investor, termasuk para supir yang kendaraannya digabung menjadi skala prioritas menjadi supir bus trans Jateng apabila memenuhi kriteria.

Dengan adanya bus trans Jateng yang nyaman, aman, dan murah, Wahyu berharap dapat meningkatkan sektor ekonomi masyarakat Purworejo. Selain juga akan mendukung Purworejo sebagai kabupaten pendukung Otorita Borobudur.

“Kita tunggu launching bus Transjateng sembari berharap pandemi covid-19 ini segera berakhir agar kita bisa refreshing dengan moda transportasi yang nyaman, aman, dan murah ini,” pungkasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*