Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

29.521

30.514

2%

Kasus Baru

703

993

41%

Update: 6 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Jumlah Penumpang Turun Drastis, Perusahaan Bus AKAP Wonogiri-Jabodetabek Berhenti Beroperasi

Ilustrasi | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, WONOGIRI – Jumlah penumpang dari wilayah Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi ke Wonogiri terus turun dalam beberapa hari terakhir akibat penyebaran virus corona. Akibatnya perusahaan bus Antar Kota Antar Provinsi (AKAP) dengan trayek Wonogiri-Jakarta atau Jabodetabek dan sebaliknya berhenti beroperasi.

Dikutip dari Solopos.com, di Terminal Giri Adipura Wonogiri, puluhan bus AKAP trayek Wonogiri-Jakarta berjajar di terminal. Bus tersebut tidak beroperasi lantaran penumpang sepi.

Staf operasional PO Agra Mas, Utut Saptyo Wibowo mengatakan penurunan jumlah penumpang mulai dirasakan oleh perusahaan otobus sejak 1 April 2020. Sebelumnya, pada Maret 2020 terjadi peningkatan penumpang karena perantau banyak yang pulang kampung ke Wonogiri.

Dia menambahkan penumpang bus Wonogiri-Jakarta anjlok seiring pandemi Covid-19. Kondisi ini berimbas pada penurunan pendapatan perusahaan.

“Biasanya, PO Agra Mas memberangkatan 35 bus setiap hari dari Wonogiri ke wilayah Jabodetabek, begitu juga rute sebaliknya. Sejak akhir Maret 2020, banyak bus Agra Mas untuk Wonogiri-Jakarta yang berhenti beroperasi,” katanya seperti dikutip dari.

Bahkan sejak lima hari terakhir, jumlah armada yang beoperasi hanya tujuh bus. Dari tujuh bus yang beroperasi tersebut penumpang tidak penuh. Biasanya, dari 35 bus yang beroperasi penumpang hampir penuh.

Baca juga: Pemkot Solo Bagikan 40 Ribu Paket Sembako Bagi Warga Terdampak Covid-19

Menghadapi kondisi tersebut, PO Agra Mas menjadwal crew, baik sopir maupun kernet untuk masuk secara bergantian. “Crew kami ada yang takut dengan Covid-19, sehingga memutuskan untuk tidak berangkat. Ada juga crew yang berfikiran jika di rumah saja keluarga tidak bisa tercukupi, akhirnya mereka masuk,” katanya.

Ada beberapa sebab anjloknya jumlah penumpang bus Wonogiri-Jakarta yang berimbas banyaknya bus yang berhenti beroperasi. Salah satunya pembatasan tiket.

Ia mengatakan akhir-akhir ini banyak penumpang dari wilayah Jabodetabek yang membatalkan pemberangkatan, padahal tiket sudah dipesan. Rata-rata alasan pembatalan yaitu pemberitahuan dari pengurus kampung bahwa pemudik yang baru datang tidak boleh keluar rumah selama 14 hari.

Padahal cuti yang diberikan perusahaan atau pabrik tidak melebihi 14 hari, sehingga mereka memutuskan untuk tidak pulang kampung Dia enggan berspekulasi terkait prediksi pemudik menjelang bulan Ramadhan dan lebaran.

Sementara itu, Kepala Devisi Marketing PO. Putra Mulya, Heri Prasetyo, mengatakan penurunan penumpang bus Putra Mulya hampir 90%. Biasanya bus mereka di rute Wonogiri-Jabodetabek dan sebaliknya sebanyak 15 buah, namun kini banyak yang berhenti beroperasi. Saat ini bus yang beroperasi hanya 2-3 buah.

“Kondisi ini tentunya memukul bagi perusahaan kami. Dua bus yang berangkat dari Jakarta hanya berisi 40-50 penumpang,” kata dia, Senin.

Pengurangan jumlah penumpang juga dirasakan oleh PO. Haryantyo. Staf Operasional PO. Haryanto, Yoyok, mengatakan jika biasanya bus Haryanto memberangkatkan 9 bus Wonogiri-Jakarta dan sebaliknya, sejak akhir Maret 2020 hanya 5 bus.

“Pemilik PO Haryanto, Haryanto, niatnya membantu warga yang ada diperantauan, kalau menghitung operasional tentu ada kerugian. Ia juga kasihan kepada warga yang terkena dampak pandemi Covid-19, mereka tidak bekerja dan mungkin kesulitan mendapat makan,” kata dia. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*