Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

29.521

30.514

2%

Kasus Baru

703

993

41%

Update: 6 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

6.200 Warga Jateng Ikut Rapid Test Covid-19, Hasilnya 53 Orang Positif

Kolase rapid test Covid-19 | Foto: gatra/ayobandung
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Hasil rapid test Covid-19 yang telah diikuti oleh 6.200 warga Jateng diketahui 53 orang positif terinfeksi virus corona. Data itu dimungkinkan masih akan berkembang, mengingat baru sekitar 3.500 hasil yang telah dilaporkan, sisanya masih menunggu.

Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Jateng Yulianto Prabowo menyebutkan, orang terindikasi positif tersebut termasuk tenaga medis. “Tetapi belum kita rilis jumlah tenaga medis yang kena karena baru kami verifikasi lagi,” katanya, Selasa (7/4).

Yulianto belum bisa memastikan, tenaga medis yang dinyatakan positif tersebut tertular saat bertugas atau ketika mengikuti kegiatan lain. “Contohnya mengikuti seminar kena, itu beda dengan apabila pas merawat pasien,” ujarnya. “Semua ini baru kami pilah-pilah.”

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo menyebut, dari sekitar 6.200 orang yang sudah menjalani rapid test, 3.500 orang di antaranya sudah menerima hasil tes. “6.200-an orang sudah dilakukan tes, yang dilaporkan hasilnya baru 3.500-an,” kata Ganjar.

Dari sekitar 3.500 yang sudah mendapatkan hasil, 1,3 persen di antaranya dinyatakan positif. “Yang positif (virus Corona) 53 orang, isolasi,” lanjutnya.

Sementara itu, untuk diketahui, dari laman https://corona.jatengprov.go.id/ pada Selasa mencatat pasien positif Corona ada 132 kasus dengan rincian 96 orang dirawat, 14 sembuh, dan 22 orang meninggal.

Baca juga: Terdampak Corona, 10.049 Debitur di Jateng Telah Ajukan Restrukturisasi Kredit

Sebelumnya, Jateng menerima kiriman alat rapid test Covid-19 dari Pemerintah Pusat pada tanggal 27 Maret 2020 lalu. Sebanyak 8.400 alat tes cepat itu didistribusikan ke kabupaten dan kota berdasarkan jumlah orang dalam pemantauan Covid-19.

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo menyebut, hingga kini rapid test terus berjalan. Menurutnya, orang yang dinyatakan positif tertular virus corona melalui rapid test akan kembali menjalani tes laboratorium.

Pasien positif virus corona di Indonesia mencatat 247 orang baru terinfeksi COVID-19, Selasa (7/4/2020). Jika ditotal, jumlah keseluruhan kasus positif Covid-19 berjumlah 2.738 pasien. Jumlah tersebut diketahui seusai pemerintah melakukan pemeriksaan dengan metode PCR.

“Kami dapatkan penambahan kasus konfirmasi pemeriksaan PCR, sebanyak 247 orang,” kata Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan covid-19 Achmad Yurianto Yuri dalam keterangan resminya di Gedung BNPB, Jakarta Timur, Selasa sore.

Pemerintah telah memeriksa sebanyak 14.354 spesimen. Tentunya, proses pemerikaan itu dilakukan menggunakan metode PCR. “Pada hari ini sampai pukul 08.00 WIB kami sudah lakukan pemeriksaan 14.354 spesimen untuk PCR real time,” katanya, Selasa (7/4).

Yurianto mengatakan, seluruh spesimen yang diperiksa itu berasal dari 300 lebih rumah sakit rujukan pemerintah. Misalnya, rumah sakit milik BUMN, TNI, Polri, maupun swasta.

“Ini dilaksanakan dari spesimen yang dikirim lebih 300 rs rujukan covid-19 baik rumah sakit pemerintah, RS BUMN, RS TNI maupun Polri, dan RS swasta,” sambungnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*