Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

56.385

57.770

2%

Kasus Baru

1.293

1.385

7%

Update: 1 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Pewaris Tahta Inggris Terinfeksi Virus Corona

Pangeran Charles | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, LONDON – Pewaris utama tahta Kerajaan Inggris, Pangeran Charles, dipastikan terinfeksi virus corona setelah dilakukan uji klinis dan laboratoris oleh NHS (Badan Layanan Kesehatan) di Aberdeenshire pada Senin (23/3/2020) waktu setempat, sementara istrinya, Camilla Parker Bowles yang bergelar Duchess of Cornwall yang juga menjalani test yang sama dinyatakan tidak terinfeksi virus corona.

Seperti yang diberitakan The Telegraph, Rabu (25/3/2020), meski dinyatakan positif terinfeksi virus corona, Pangeran Wales ini terlihat sehat.Kondisi kesehatannya dalam sepekan terakhir bahkan hanya mengalami gangguan ringan saja. Tidak ada tanda-tanda menurun staminanya.

Begitu dinyatakan posisif terinfeksi, pewaris tahta Inggris yang terlahir dengan nama lahir Charles Philip Arthur George, anak pertama pasangan Ratu Inggris Elizabeth II dengan Pangeran Philip langsung melakukan isolasi mandiri bersama isterinya di ini di BirkHall di Scotland. Charles (71) dan Camilla (72) berada di Puri yang ada Skotlandia (dibangun tahun 1715) sampai masa isolasi dianggap cukup .

Dari sumber media di Inggris, Charles diduga mulai terinfeksi virus corona pada 13 Maret 2020. Padahal sehari sebelumnya, Charles melakukan pertemuan pribadi dengan Ratu Elizabeth II di Istana untuk melaporkan kegiatannya di acara makan malam terkait penghimpunan dana bagi penanganan kebakaran hutan di Australia yang digelar di Mansion House London.

Karena itulah, pihak Istana Inggris melakukan pengamatan khusus kepada Ratu. Meskipun saat ini kondisi kesehatan Ratu Inggris dinyatakan dalam keadaan yang baik, namun protokol kesehatan tetap diterapkan. Tidak diperoleh penjelasan, apakah Ratu Inggris juga akan menjalani test untuk mengetahui kemungkinan terinfeksi virus corona.

Baca juga: Bebas Corona Wuhan Rayakan Pesta Kembang Api, Pakar Ingatkan Ini

Pangeran Charles dalam beberapa pekan terakhir memang banyak melakukan kegiatan di depan publik. Selain pengalangan dana untuk kebakaran hutan di Australia, pada 10 Maret dia juga menghadiri acara amal yang diselenggarakan WaterAid di London. Pada acara tersebut, Charles bertemu dengan Pangeran Albert II dari Monako, yang Sembilan hari kemudian dinyatakan positif terinfeksi virus corona.

Di Monaco sendiri sejak Februari ancaman corona cukup serius. Sebelum Pangeran Albert II dinyatakan terinfeksi, tiga hari sebelumnya Perdana Menteri Monako, Serge Telle, sudah mengumumkan dirinya mengidap Covid-19. Albert II menjalani isolasi di apartemen pribadinya yang berada di lingkungan istana.

Pemerintah Inggris melalui PM Boris Johnson, Rabu (25/3/2020) mengumumkan negerinya memberlakukan lockdown selama tiga minggu. Jumlah kematian akibat virus corona di Inggris sampai Selasa, 24 Maret 2020, bertambah 87 orang. Dengan begitu, total ada 422 kasus virus corona atau COVID-19 yang berujung dengan kematian di negara itu.

Kenaikan jumlah orang yang terinfeksi tersebut disebut sebagai yang terbesar sejak krisis virus corona menyebar di Inggris. Kenaikan itu juga terjadi persis di hari pertama Inggris memberlakukan lockdown secara nasional.

Dikutip dari reuters.com, kendati Inggris berstatus lockdown saat ini, transportasi umum di Ibu Kota London masih terlihat sibuk pada jam-jam kantor. Jalanan Kota London juga masih ramai dilewati orang ditengah kebingungan atas imbauan pemerintah kepada para pekerja. (awo)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*