Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

56.385

57.770

2%

Kasus Baru

1.293

1.385

7%

Update: 1 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Rupiah Stabil Setelah BI Beli Surat Berharga Yang Dilepas Asing Rp 168,2 Triliun

Ilustrasi | Foto: cnnindonesia.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Nilai tukar rupiah terhadap dolar AS pada Selasa (24/2/2020) mengarah ke stabil, setelah Bank Indonesia membeli Surat Berharga Negara (SBN) yang dilepas oleh para investor asing karena sentiment wabah corona atau Covid-19.

Gubernur Bank Indonesia (BI), Perry Warjiyo, mengatakan hal itu dalam media briefing melalui channel Youtube BI, yang digelar Selasa (23/3/2020). Melihat gelagat para investor asing yang melepas SBN, BI mememantau pasar dan melakukan intervensi melalui DNDF dan pembelian SBN pasar sekunder. DNDF sendiri adalah Domestic Non-Deliverable Forward, yakni fasilitas bagi pelaku ekonomi yang memiliki risiko nilai tukar rupiah untuk keperluan lindung nilai. “BI terus berada di pasar memantau dan intervensi melalui DNDF dan pembelian SBN pasar sekunder,” tegas Perry.

Menurut penjelasannya, sejak awal tahun hingga sekarang BI telah membeli SBN sebesar Rp168,2 triliun yang umumnya telah dilepas asing. Namun dia menjamin pembelian tersebut tidak mengganggu cadangan devisa kita. Gubernur BI menyatakan jumlah cadangan valas cukup

Dia menuturkan, BI terus memantau pergerakan ekonomi global dan nasional di tengah berlangsungnya wabah pandemik Covid-19. Dari pantauan tersebut diperoleh pemahaman bahwa kepanikan akibat pandemic Covid-19 sudah meski sentiment negatifnya masih tinggi.

Baca juga: Akhirnya Rupiah Tembus Rp16.000 per Dolar AS, Ini Kata Pelaku Pasar

Sentimen negatif tersebut, lanjutnya, masih berlangsung lantaran masifnya penyebaran virus Corona di negara maju, seperti Amerika Serikat, Italia, Prancis, Jerman, dan Spanyol. Karena itu, BI akan terus memantau dan memastikan langkah-langkah bank sentral Amerika Serikat atau The Federal Reserve (The Fed).

Perry Warjiyo mengungkapkan, total aliran modal asing yang keluar (capital outflow) sejak merebaknya wabah Covid-19 mencapai Rp125,2 triliun. Asing melepas Sertifikat Bank Indonesia (SBI) dan Surat Berharga Negara (SBN). Proporsi yang dilepas asing, terbesar berasal dari SBN senilai Rp112 triliun. Sementara itu, dana yang keluar di pasar saham mencapai Rp9,2 triliun. “Kondisi capital outflow sebagian besar terjadi pada Maret, yaitu Rp104,7 triliun dari total Rp125,2 triliun,” ungkapnya.

Sejak awal pekan ini, nilai tukar rupiah sempat melemah dan nyaris menembus Rp 17.000 per US$. Mengacu Bloomberg, pergerakan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS berakhir terapresiasi 75 poin atau 0,45 persen ke level Rp16.500 per dolar AS pada perdagangan Selasa (23/3/2020).

Di Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor), di posisi nilai tukar Rp 16.486 per dolar AS, menguat 0,7 persen dari perdagangan sebelumnya di posisi Rp 16.608 per dolar AS. Langkah intervensi membuat nilai tukar rupiah stabil. “Kepanikan sudah turun, tetapi ini masih tinggi,” tukasnya. (wid)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*