Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

56.385

57.770

2%

Kasus Baru

1.293

1.385

7%

Update: 1 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Asrama Haji Dipertimbangkan Jadi RS Darurat Covid-19

Staf Khusus Kementerian BUMN, Arya Sinulingga, saat berada di Mefia Center BNPB Jakarta Selasa | Foto: Humas BNPB
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Kementerian BUMN akan menggandeng Kementerian Agama untuk mempertimbangkan kemungkinan mamakai asrama haji yang ada sebagai rumah sakit darurat untuk menangani pasien terinfeksi virus corona. Hal itu dikatakan Staf Khusus Kementerani BUMN, Arya Sinulingga, saat memberikan keterangan pers di Kantor BNPB di Jakarta, Selasa (24/3/2020).

Arya mengatakan, Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir telah menginstruksikan mencari tempat di beberapa provinsi yang bakal dijadikan Rumah Sakit Darurat Covid-19. Rencananya, pemerintah bakal membangun kembali rumah sakit darurat di daerah setingkat provinsi untuk menangani pasien terinfeksi virus corona.

Salah satu tempat yang bisa dijadikan rumah sakit darurat, kata dia,  adalah asrama haji. Sarana ini diketahui bisa menampung orang banyak. Untuk itu, Kementerian BUMN akan berkoordinasi dengan Kementerian Agama untuk segera mengeksekusi dengan bantuan sejumlah anak perusahaan di BUMN. Di pulau Jawa, asrama haji tersedia di Donohudan Boyolali Jawa Tengah, Sukolilo Surabaya Jawa Timur dan di Bekasi Jawa Barat. Namun Arya menyebutkan asrama haji yang diertimbangkan ada di Bandung, Semarang dan Surabaya. Di Semarang sampai saat ini yang tersedia adalah Islamic Center yang ada di Jl Abdurachman Saleh, yang sering dipakai untuk pemberangkatan calon Jemaah haji dari Kota Semarang berangkat ke Donohudan Boyolali.

Model pengembangan rumah sakit darurat untuk pasien yang terinfeksi virus corona, menurut Arya, akan memakai model pemanfaatan wisma atlit yang ada di Kemayoran Jakarta. Kementerian BUMN bersama seluruh anak perusahaannya membantu penyiapannya, sedangkan personel kesehatan didukung dari TNI dan lembaga lain.

Baca juga: Cegah Penyebaran Corona, KPU Tunda Pilkada Serentak 2020

PenyiapanWisma Atlit menjadi rumah sakit darurat yang dilakukan Kementerian BUMN,  dikerjakan dalam waktu empat hari. Selain menyediakan ruang rawat inap, sejumlah fasilitas juga telah disediakan. Misalnya ruang ICU, Unit Gawat Darurat (IGD), hingga laboratorium. Sejumlah perangkat kesehatan juga telah disediakan seperti perlengkapan tes lap, tes PCR, tes paru dan tes darah. “Apa yang dikerjakan di Jakarta akan kami duplikasi di beberapa daerah,” katanya.

Upaya membuat rumah sakit darurat untuk menangani pasien yang terinfeksi virus corona, mengacu pada perkiraan bahwa aka nada 8 ribu orang yang terinfeksi dan perslu diisolasi. Pemanfaatan Wisma Atlet di Kemayoran Jakarta baru mampu menampung 3 ribu pasien. Karena itu, diperlukan tambahan untuk menyediakan ruang isolasi pasien berkapasitas 5 ribu orang.

Kota Semarang secara mandiri diketahui telah memanfaatkan rumah dinas walikota, rumah dinas Ketua DPRD dan sarana badan Diklat menjadi rumah sakit darurat berkapasitas sekitar 200 orang. Sarana tambahan tersebut, kata Walikota Semarang Hendrar Prihadi, diharapkan bisa tersedia 30 Maret 2020.

Beberapa pihak yang menyebutkan, sebenarnya banyak sarana pendidikan latihan milik pemerintah provinsi dan balai-balai yang bisa dimanfaatkan untuk rumah sakit darurat. Kalau separo provinsi yang ada menyediakan fasilitas Diklatnya untuk rumah sakit darurat, kebutuhan tambahan ruang perawatan pasien terinfeksi virus corona yang mampu menampung 5.000 orang bisa dipenuhi. (wid)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*