Ngesti Pandawa

Ema: Identifikasi Pasar Eskpor Penting Agar Makin Banyak Produk UMKM Jateng Tembus AS

Wagub Jateng Taj Yasin Maimoen, Kurator asal Amerika Serikat Jennifer Issacson dan Kepala Dinas Koperasi dan UMKM Provinsi Jateng, Ema Rachmawati meninjau produk UMKM di sela seminar bertema “Identifying Market Trends Market Readiness Company Worksheet“, di Balai Pelatihan Koperasi dan UMKM, Rabu (19/2) | Foto: Linakasih/joss.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pemprov Jateng melalui Dinas Koperasi dan UMKM terus mendorong pelaku usaha menengah mikro kecil (UMKM) Jateng untuk dapat menembus pasar ekspor khususnya Amerika Serikat. Hal itu dilakukan dengan mendatangkan kunsultan dan curator asal Amerika Serikat.

Hal itu diungkapkan Kepala Dinas Koperasi dan UMKM Provinsi Jateng Ema Rachmawati dalam seminar dengan tema “Identifying Market Trends Market Readiness Company Worksheet” yang diinisiasi oleh Dinas Koperasi dan UMKM Jateng di Balai Pelatihan Koperasi dan UMKM, Rabu (19/2).

Seminar itu diikuti oleh sekitar 102 peserta dari pelaku UMKM, di antaranya fesyen, handycraft, furnitur, dan lainnya.

Ema mengatakan, untuk dapat menembus pasar eksporkhususnya Amerika Serikat, diperlukan strategi dengan cara mengidentifikasi kebutuhan pasar, sehingga pelaku UMKM paham dan mengerti langkah apa yang harus dilakukan agar produknya diminati.

“Untuk itu pelatihan saja tidak cukup, masih butuh pendampingan. Secara langsung kami datangkan konsultan dan curator asal Amerika Serikat Jennifer Issacson, agar lebih efektif dalam memberikan pendampingan,” katanya, Rabu (19/2).

Dia menilai jumlah pendamping di Jawa Tengah masih sangat minim, hanya 60 orang, sementara jumlah UMKM yang ada di provinsi ini mencapai 4,8 juta. “Untuk itu, kita akan mengusulkan untuk ada penambahan pendamping,” terangnya.

Baca juga: Pemprov Jateng Suntikan Modal Dasar PT Jateng Petro Energi Sebesar Rp100 Miliar

Dalam seminar ini, lanjutnya peserta secara langsung mendapat materi dari Jennifer Issacson. Materi yang disampaikan tentang strategi untuk perajin dan pemimpin memasuki pasar bebas.

Dalam kegiatan yang berlangsung selama dua hari 19-20 Februari 2020, juga dilakukan kurasi produk UMKM. Bagi yang lolos kurasi nantinya akan mendapat pembinaan supaya dapat bersaing di pasar Amerika Serikat.

“Saya berharap, minimal tiga UMKM bisa lolos, itu sudah bagus banget,” ujarnya.

Sementara itu Wakil Gubernur Jawa Tengah, Taj Yasin Maimoen mengatakan eksportir produk UMKM Jateng masih menemui beberapa kendala untuk menembus pasar Amerika Serikat. Untuk itu, kegiatan ini diharapkan menjadi media untuk memasarkan produk ke pasar ekspor.

Sekretariat Direktorat Jenderal Protokol dan Konsuler Kemenlu RI, Winanto Adi menuturkan, potensi UMKM di Jawa Tengah cukup besar. Namun, kesesuaian marketnya perlu digarap lebih serius.

“Jadi ada barang yang marketnya cocok dijual di Eropa, belum tentu untuk Amerika. Jadi perlu ada modifikasi. Bisa dari produknya, packaging atau informasinya. Untuk itu perlu melakukan kurasi, mana yang siap dan mana yang perlu modifikasi. Kalau soal kualitas saya yakin produk Jawa Tengah berani bersaing, tapi ke mana pasarnya itu perlu diketahui,” papar Winanto.

Ia menyebut, UMKM yang lolos kurasi nanti akan diikutkan pameran di New York, Amerika Serikat pada Agustus mendatang. Sementara Jennifer Issacson menjelaskan bahwa UMKM di Jawa Tengah perlu melakukan inovasi produk. Selain peningkatan kualitas juga manajemen marketingnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*