Ngesti Pandawa

Dokter di Thailand Gunakan Kombinasi Obat HIV dan Flu Taklukkan Virus Corona

Ilustrasi | Foto: phillyvoice.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, THAILAND – Para dokter di Thailand mengatakan telah berhasil merawat dua pasien virus corona dengan kombinasi obat antivirus yang biasanya diberikan bagi penderita HIV dan obat flu.

Hal ini dibuktikan oleh salah satu dokter dari Rumah Sakit Rajavithi di Bangkok, Dr Kriangsak Atiporwanich. Ia mengatakan telah merawat seorang pasien wanita berusia 71 tahun dari Tiongkok dengan kombinasi kedua komponen obat tersebut.

“Saya telah merawat seorang pasien yang kondisinya sudah parah dengan kombinasi obat tersebut, dan hasilnya sangat memuaskan. Kondisinya semakin membaik dengan sangat cepat dalam waktu 48 jam,” jelasnya yang dikutip dari CNN.

“Dari hasil tesnya juga sudah menunjukkan perubahan, dari positif menjadi negatif dalam waktu yang sama,” lanjutnya.

Dari hasil tersebut, pada pejabat di Kementerian Kesehatan juga mengatakan tes laboratorium juga menunjukkan tidak ada lagi jejak virus di sistem pernapasan pasien virus corona.

Selain itu, rumah sakit di Beijing juga melaporkan menggunakan obat antivirus untuk HIV dan AIDS sebagai pengobatan virus corona. Meskipun belum jelas hasilnya berhasil dengan baik atau tidak.

Baca juga: Virus Corona Masih Menggila, China Kembali Dihantam Flu Burung

Sebelumnya, Anthony Fauci, Direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular di Institut Kesehatan Nasional AS, mengatakan belum ada obat yang terbukti efektif untuk mengatasi virus ini.

Seperti diketahui, wabah virus corona baru (virus 2019-nCoV) bermula dari kota Wuhan, China, pada bulan Desember tahun lalu. Sejak saat itu jumlah kasus meningkat tajam dan hingga Senin (3/2) sudah ada 24 negara mengonfirmasi kehadiran virus corona ini di wilayahnya.

Virus 2019-nCoV dikabarkan tak semematikan saudaranya, severe acute respiratory syndrome (SARS) dan Middle East respiratory syndrome (MERS). Namun demikian dengan jumlah kasus yang terus meningkat beberapa pemerhati kesehatan menyebut kondisi wabah 2019-nCoV bisa lebih parah dari SARS dan MERS.

Sebagai perbandingan, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mencatat pada wabah SARS tahun 2002-2003 ada 8.096 kasus dan 774 di antaranya meninggal. MERS dari tahun 2012-2019 ada 2.449 kasus dan 845 di antaranya meninggal.

Sementara itu jumlah kasus 2019-nCoV dalam waktu kurang dari dua bulan sejak pertama kali diidentifikasi sudah mencapai angka 14.557 kasus. Catatan terakhir WHO pada 2 Februari 2020 menyebut angka kematian karena 2019-nCoV mencapai 304 jiwa.

Influencer kesehatan dr Gia Pratama menyebut yang membuat virus corona ini begitu mengkhawatirkan adalah kemampuan penyebarannya yang tinggi. Meski tingkat kematiannya lebih rendah dari SARS dan MERS, bila jumlah kasus terus bertambah bukan tidak mungkin total korban juga akan tinggi.

“Ini tipe virus yang mudah menyebar. Mengalahkan bukan hanya SARS tapi banyak virus lain,” kata dr Gia, seperti dikutip dari detik.com, Senin (3/2). (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*