COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Pasien Dari Wuhan Diduga Terpapar Virus Corona, RSUP Kariyadi: Hanya Batuk Pilek

RSUP dr Kariadi Semarang | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pihak RSUP dr Kariadi Semarang mengklarifikasi pemberitaan yang beredar dalam dua hari terakhir terkait adanya pasien dari Wuhan yang diduga suspect Corona yang dirawat di RS tersebut.

Direktur Medik dan Keperawatan RSUP dr Kariadi Semarang, dr Agoes Oerip Poerwoko SpOG(K) MARS, mengatakan pasien yang dimaksud adalah WNI yang kuliah S-3 di Wuhan. Sepulang dari Wuhan, pasien mengeluhkan pilek.

“Betul kami merawat satu pasien namun hanya pengawasan atau observasi kemungkinan ke arah sana. Untuk disebut suspect corona virus ada beberapa syarat terpenuhi, pasien ini tidak penuhi syarat. Hanya keluhan batuk pilek,” kata Agoes di RSUP dr Kariadi Semarang, Selasa (28/1).

Pasien tersebut tiba di Indonesia 10 hari lalu. Kemudian kemarin datang ke dokter dengan keluhan flu. Penanganan dilakukan karena ada masa inkubasi 14 hari sejak kedatangan. Sehingga masih berada di ruang isolasi. “Kondisi pasien baik, masih di ruang isolasi,” tegasnya, seperti dikutipd dari Detik.com.

Ketua Tim Penyakit Infeksi Emerging, dr Muchlis Achsan Udji, menjelaskan pasien tersebut tidak mengalami demam dan jika lusa kondisinya tetap baik maka akan diperbolehkan pulang. “Insyaallah lusa hari ketiga tidak panas, klinis baik, kita pulangkan,” kata Muchlis.

Baca juga: Bak Kisah Bandung Bondowoso, China Bangun RS 1000 Bed Hanya Dalam Waktu 6 Hari

“Insyaallah negatif Corona karena yang bersangkutan ditanya apakah bersentuhan dengan pasien Corona dia menjawab tidak,” imbuhnya.

Muchlis juga mengimbau kepada masyarakat agar tidak panik. RSUP dr Kariadi memiliki fasilitas untuk penanganan penyakit menular, selain itu menurut Muchlis kepanikan menurutkan sistem imun tubuh sehingga virus mudah menyerang. “Kalau kita panik sistem kekebalan tubuh kita turun,” tegasnya.

Sementara itu, pihak Pemkab Banyumas juga memastikan seorang WNA asal China berinisial LS yang sebelumnya dirujuk untuk observasi di RSUD Margono Soekarjo, Purwokerto, Banyumas dipastikan tidak terpapar virus Corona.

Bupati Banyumas Achmad Husein menegaskan sudah meminta konfirmasi ke RSUD Margono terkait penanganan LS. “Betul, ada suspect (LS yang sedang diobservasi kemungkinan terpapar virus corona). Tapi, setelah dicek, hasilnya negatif,” kata Achmad Husein.

Lebih lanjut Husein meminta warga tetap tenang tapi mewaspadai semua potensi penularan penyakit, terutama kepada warga yang baru saja pulang dari sejumlah negara, di antaranya China, Jepang, dan Singapura.

“Kami juga mengimbau dan memonitor kepada semua warga yang dalam 14 hari lalu pergi ke China, Jepang, dan Singapura untuk lapor dan kontrol kesehatan,” ujarnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*