Ngesti Pandawa

Virus Corona Masih Menggila, China Kembali Dihantam Flu Burung

Ilustrasi | Foto: scmp.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, CHINA – Wabah flu burung atau biasa disebut virus H5N1 dilaporkan kembali muncul di China pada Sabtu (1/2). Kabar tersebut telah diklarifikasi setelah 4.5000 ekor ayam mati mendadak di peternakan yang Provinsi Hunan, tepatnya diselatan provinsi Hubei tempat ditemukannya virus corona.

Kabar tersebut semakin mengguncang masyarakat yang berada di Negeri Tirai Bambu itu setelah dalam sebulan terakhir berperang melawan virus corona yang menyebar ke 25 negara lainnya dan telah merenggut lebih dari 300 jiwa. Selain itu menyebabkan 14.000 warga terpapar, serta 60 juta orang terisolasi dalam beberapa pekan terakhir.

Dilansir dari South China Morning Post, pada Minggu (2/2) wabah flu burung terjadi di peternakan ayam di distrik Shuangqing di kota Shaoyang yang memiliki 7.850 ekor ayam.

“Otoritas lokal telah memusnahkan 18.828 ekor unggas setelah terjadi wabah,” kata Kementerian Pertanian dan Urusan Pedesaan dalam pernyataannya hari Sabtu, (1/2).

Sejauh ini, belum ada temuan kasus virus flu burung menular kepada manusia. Namun, Cina yang sedang bertarung untuk mencegah penularan virus Corona yang telah menewaskan 304 orang, semakin dibebani dengan wabah flu burung tersebut.

Baca juga: WHO Tetapkan Status Gawat Darurat Corona Virus, WNI Diperintahkan Segera Tinggalkan China

Virus flu burung menyerang sistem saluran pernafasan unggas dan dilaporkan dapat menular pada manusia. Virus ini pertama kali ditemukan di tubuh angsa pada tahun 1996 di Cina.

Dikutip dari Tempo.co, terkait temuan ini, Badan Kesehatan Dunia, WHO, menyatakan penularan virus flu burung ini dari manusia ke manusia memungkinkan terjadi.

Menurut Pusat Pencegahan dan Pengawasan Penyakit AS menjelaskan, sebagian besar manusia yang terinfeksi virus flu burung terjadi setelah melakukan kontak yang lama dan dekat dengan unggas yang terinfeksi.

Sementara itu, memasuki sebulan wabah virus corona di China, membuat negara itu terisolasi, karena hampir semua negara yang berbatasan dengan Cina di antaranya Rusia dan Korea Utara menutup perbatasannya untuk mencegah penularan wabah virus Corona ke negara mereka.

Puluhan perusahaan asing menutup sementara kantornya di Cina seperti Apple menutup 42 kantornya di Cina. Sebelumnya Starbucks dan Ikea telah menutup tokonya di Cina.

Selain itu, puluhan maskapai penerbangan menghentikan penerbangan ke Cina untuk mencegah wabah virus corona, seperti Qantas, KLM SA, British Airways, Lufthansa, Virgin Atlantic, Lion, Malaysia Airlines. Hampir 100 ribu penerbangan telah ditangguhkan terbang ke dan dari Cina lantaran wabah virus Corona. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*