Ngesti Pandawa

Tanggul Sungai Jebol, 2.173 Rumah di Grobogan Kebanjiran

Air sungai di Grobogan meluap | Foto: twitter ambyar mention @Ambyarsejati
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, GROBOGAN – Sebanyak 2.173 rumah warga di Kabupaten Grobogan kebanjiran karena curah hujan tinggi membuat air sungai meluap dan tanggul sungai jebol, Rabu (8/1). Peristiwa itu terjadi setelah hujan lebat mengguyur wilayah itu.

Menurut Kepala Pelaksana Harian Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Grobogan Endang Sulistyoningsih mengatakan banjir berdampak pada permukiman warga di delapan kecamatan, yakni Kecamatan Purwodadi, Penawangan, Karangrayung, Godong, Kedungjati, Tanggungharjo, Gubug, dan Tegowanu.

Di Kecamatan Purwodadi, area Alun-alun Purwodadi serta beberapa pemukiman sempat tergenang banjir sampai setinggi 40 cm.

“Wilayah Kecamatan Penawangan seperti Desa Bologarang, Tunggu, Watupawon, Jipang, dan Kramat juga tergenang banjir setinggi 40 cm. Banjir meliputi 722 rumah warga di wilayah itu,” katanya seperti dikutip dari Antara.

Di Kecamatan Karangrayung terdapat 955 rumah warga yang terdampak banjir. Selain itu ada dua bagian tanggul yang jebol di Desa Mojoagung dan satu warga yang meninggal dunia karena terpeleset di dalam rumah serta tanggul jebol di Desa Dempel.

Baca juga: Sultan Imbau Masyarakat Waspadai Potensi Cuaca Ekstrem

BPBD Grobogan pada Kamis mendirikan dapur umum di Pendopo Kabupaten Grobogan dan Balai Desa Mojoagung, Kecamatan Karangrayung. Bantuan penanganan bencana juga datang dari Tim SAR BPBD Demak dan Basarnas Pos Jepara.

“Hingga kini kami masih menyusun laporan serta evakuasi dan pembersihan di lapangan masih berlanjut bersama TNI dan Polri serta relawan,” ujarnya.

Sementara kondisi genangan banjir masih terlihat di beberapa desa dengan ketinggian bervariasi dan kondisinya juga berbeda dengan sebelumnya.

Sejumlah desa di Kabupaten Grobogan, Jawa Tengah, mulai dilanda banjir akibat limpasan air dari sungai setempat menyusul tingginya debit air dan mengakibatkan sejumlah rumah warga juga terdampak.

Dia menambahkan ada desa yang terdampak banjir cukup parah sehingga sebagian warganya harus diungsikan. Namun warga yang terdampak banjir memang enggan untuk mengungsi dengan alasan masih bisa beraktivitas.

“Jika memang ada yang harus diungsikan, masing-masing desa diharapkan menyiapkan tempat pengungsian sementara,” ujarnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*