fbpx

Sultan Imbau Masyarakat Waspadai Potensi Cuaca Ekstrem

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) DIY merilis potensi terjadinya cuaca ekstrem di wilayah ini pada 11-15 Januari 2020. Gubernur DIY Sri Sultan HB X mengimbau kepada masyarakat untuk meningkatkan kewaspadaan terkait potensi cuaca ekstrem tersebut.

Sultan mengatakan masyarakat diimbau untuk mewaspadai kemungkinan adanya hujan deras dan angin kencang sesuai rekomendasidari BMKG. Dia juga meminta masyarakat untuk memangkas dahan pohon untuk meminimalkan dampak pohon tumbang saat angin kencang.

Untuk antisipasi banjir, Sultan mengaku optimis pasalnya sebagian besar sungai di wilayah ini tergolong dalam.

“Kita antisipasi saja dari BMKG [tanggal] 11 Januari sampai 15 Januari kemungkinan di Jogja hujan deras dan angin yang cukup kencang. Semoga sudah pada dipotong [pohonnya],” ungkapnya di Kepatihan, Selasa (7/1) /2020).

Ia menambahkan BPBD DIY, Kabupaten dan Kota sudah menyatakan kesiapan untuk berbagai antisipasi. Selain itu banyak desa yang sudah diberikan training terkait tanggap bencana.

“BPBD DIY kabupaten dan kota sudah siap, semoga enggak ada [bencana], kalau masyarakatnya di desa-desa mereka semua sudah punya training tanggap bencana,” katanya.

Baca juga: BMKG: Cuaca Ekstrem di Indonesia Sepekan Ke Depan, Jateng Dan DIY Waspada

Sebelumnya BMKG Stasiun Klimatologi Mlati Yogyakarta menyatakan ada potensi cuaca ekstrem di DIY. Cuaca ekstrem itu berupa hujan lebat disertai angin kencang yang diprediksi berlangsung hingga 15 Januari 2020.

“Sebagian besar wilayah Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) masih berpotensi terjadi curah hujan dengan intensitas sedang hingga lebat serta angin kencang,” jelas Kepala Stasiun Klimatologi Mlati Yogyakarta, Reni Kraningtyas, dalam keterangan tertulisnya, Minggu (5/1).

Reni meminta masyarakat dan stakeholder terkait untuk meningkatkan kewaspadaan. Sebab, cuaca ekstrem tersebut juga berpotensi mengakibatkan bencana alam.

“Kewaspadaan tetap perlu ditingkatkan bagi masyarakat akan potensi bencana hidrometeorologis lainnya berupa banjir, banjir bandang, dan tanah longsor,” tuturnya.

Reni menjelaskan, potensi hujan lebat disertai angin kencang di DIY disebabkan oleh aktivitas Monsun Asia yang meningkat. Peningkatan aktivitas Monsun Asia itu menjadikan adanya penambahan massa udara basah di wilayah Indonesia.

“Sementara itu berdasarkan model prediksi, aktivitas Madden Julian Oscillation (MJO) fase basah diprediksikan mulai aktif di sekitar wilayah Indonesia selama periode sepekan ke depan, kondisi ini tentunya dapat meningkatkan potensi pembentukan awan hujan cukup signifikan di wilayah Indonesia,” terangnya. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *