fbpx

Harun Masiku Resmi Masuk DPO, Firli: Kalau Saya Tahu Pasti Saya Tangkap

 data-srcset
Kolase, Harun Masiku - Ketua KPK Firli Bahuri | Foto: monitor.co.id/viva.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) resmi memasukkan Harun Masiku ke dalam daftar pencarian orang (DPO). Tersangka kasus dugaan suap terkait penetapan anggota DPR-RI terpilih tahun 2019-2024, yang melibatkan mantan Komisioner KPU Wahyu Setiawan ini dilaporkan melarikan diri.

Ketua KPK Firli Bahuri mengaku tidak mengetahui keberadaan Harun Masiku dan menegaskan proses penangkapan akan langsung dilakukan oleh KPK bila sudah mengetahui keberadaan politikus PDIP tersebut.

“Yang bersangkutan sudah ditetapkan sebagai DPO. Kalau saya sudah tahu, saya tangkap pasti. Kalau Mbak tahu pun, kasih tahu saya, saya tangkap,” kata Firli, pada Senin (20/1).

Terkait adanya informasi beredar yang menyebut Harun Masiku berada di Indonesia, Firli menyebut pihaknya akan menerima dan menelusuri kebenaran informasi yang berkaitan dengan keberadaan Harun Masiku.

Baca juga: Tak Hanya Bentjok, Hary Prasetyo dan Heru Hidayat Juga Ditahan Kejagung

Dia menegaskan pihaknya bersungguh-sungguh dan berharap sumbangsih informasi dari segenap lapisan masyarakat untuk menangkap tersangka kasus suap tersebut.

“Yang pasti adalah kami sungguh-sungguh berharap sumbangsih informasi dari seluruh rekan-rekan, seluruh anak bangsa, bahwa negara ini harus bebas dari korupsi. Tidak hanya melakukan penangkapan tapi kita juga harus melakukan pencegahan,” kata dia.

KPK menetapkan Harun bersama tiga orang lainnya sebagai tersangka dalam kasus dugaan suap terkait penetapan anggota DPR-RI terpilih tahun 2019-2024. Ketiga tersangka lainnya yakni eks Komisioner KPU Wahyu Setiawan, eks anggota Bawaslu Agustiani Tio Fridelina, dan pihak swasta Saeful.

Penetapan tersangka itu hasil pengembangan operasi tangkap tangan yang dilakukan lembaga antirasuah. Hanya saja, tim penindakan KPK tidak berhasil menangkap Harun.

Harun diduga menyuap Wahyu untuk memuluskan langkahnya menjadi anggota legislatif menggantikan kader lain dari PDIP, Nazarudin Kiemas, yang meninggal dunia. Sementara, dirinya tidak memenuhi syarat untuk itu sebagaimana ketentuan yang berlaku. (lna)

Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *