fbpx

PDIP Jateng Jaring Balon 21 Daerah, Patjul Anggap Gibran Tak Salahi Aturan

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Ketua Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Bambang Wuryanto menyatakan segera membuka pendaftaran penjaringan bakal calon (balon) Bupati/Walikota dari 21 daerah di Jateng yang menyelenggarakan Pilkada Serentak pada 2020 mendatang.

Dia menambahkan saat ini pihaknya tengah berkoordinasi Dewan Pimpinan Pusat (DPP) agar ada sinkronisasi waktu tahapan penjaringan pasangan bakal calon bupati/walikota di daerah tersebut.

“Untuk waktu penjaringan, kami masih terus berkoordinasi dengan pusat agar ada sinkronisasi masalah waktu dan pelaksanaannya,” katanya kepada JoSS.co.id.

Menurutnya, mekanisme pendaftaran bakal calon kepala daerah di PDIP ada peraturannya, yakni melalui penjaringan bisa lewat Dewan Pimpinan Cabang (DPC) di masing-masing Kabupaten/Kota penyelenggara pilkada, bisa juga melalui DPD maupun DPP.

“Jadi, kami persilahkan siapa saja yang berminat untuk menjadi bupati/walikota di 21 daerah peserta Pilakda Serentak 2020 untuk mendaftar melalui DPD, waktu pendaftaran dibuka nantinya,” katanya.

Lebih lanjut pria yang akrab disapa Patjul ini mengatakan untuk penjaringan tertutup, bisa dilakukan DPC jika telah memenuhi ketentuan yakni mendapat dukungan minimal 25% suara aspirasi dari masing-masing ranting.

Meski demikian, lanjutnya hasil dari penjaringan tertutup di DPC tersebut tidak otomatis mendapatkan rekomendasi dari partai. Mekanisme rekomendasi partai, lanjutnya akan dilakukan melalui rapat pleno antara DPD dan DPP yang dihadiri oleh Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri.

Baca juga: Rudy Kembali Peringatkan DPP Untuk Tidak Merekomendasikan Gibran

Selanjutnya dari hasil pleno itulah akan muncul surat rekomendasi partai. “Jadi meskipun sudah ada bakal calon yang memenuhi dari 25% suara di DPC itu, belum tentu dia yang mendapatkan rekomendasi dari DPP. Karena dalam rapat pleno di DPP itu dibahas berbagai pertimbangan lagi,” ujarnya.

Sementara itu terkait, langkah Gibran Rakabuming Raka yang hendak mendaftar melalui DPD, menurutnya itu sah-sah saja dan tidak menyalahi aturan. “Tidak ada yang salah! Kan tadi itu mekanismenya, penjaringan bisa dilakukan di DPC, DPD dan DPP. Tak hanya Gibran, siapapun boleh,” tegasnya.

Dia juga mengaku, Putra Sulung Presiden Jokowi tersebut telah menemuinya untuk berkonsultasi dan meminta arahan terkait keinginannya untuk maju dalam pilkada Solo 2020 mendatang.

Sebelumnya, Ketua DPC PDIP Solo FX Hadi Rudyatmo mengatakan DPP PDIP melakukan kesalahan jika tetap merekomendasikan nama di luar yang diusulkan DPC. Bahkan dia menyebut partai akan selesai jika DPP tak mengindahkan aturan internal.

Aturan yang dimaksud ialah Peraturan Partai Nomor 24 Tahun 2017 tentang penjaringan calon wali kota dan wakil wali kota. DPC yang memperoleh suara minimal 25 persen dapat melakukan penjaringan tertutup.

“Sekarang begini, tinggal DPP saja, membuat aturan itu mau dipakai atau nggak. Kalau DPP membuat aturan tidak dipakai, ya selesai partai. Berarti melanggar Peraturan Partai Nomor 24 Tahun 2017, gitu aja,” kata Rudy. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *