fbpx

Presiden Jokowi Ingatkan UNESCO Bisa Mencabut Pengakuan Terhadap Batik Indonesia, Jika…

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Presiden Jokowi menegaskan, Organisasi PBB untuk Pendidikan, Keilmuan, dan Kebudayaan, UNESCO bisa saja suatu saat nanti mencabut pengakuannya kepada batik Indonesia sebagai warisan budaya tak berbenda.

Pasalnya, lanjut Presiden, lembaga dunia itu mulai mengevaluasi pengakuannya kepada batik Indonesia. Untuk itu, ia mengajak semua pihak untuk memperkuat komitmennya terhadap batik sebagai warisan budaya tak benda.

“Harus diingat, bahwa UNESCO mulai mengevaluasi kembali pengakuan tersebut. Bisa saja suatu saat dicabut jika kita tidak menjaganya. Oleh karena itu kita harus tunjukkan kerja keras kita dalam melestarikan batik, dibutuhkan dukungan dari semua pihak untuk mempertahankan penetapan dari UNESCO ini,” kata Jokowi dalam acara puncak peringatan Hari Batik Nasional 2019 2 Oktober, di Istana Mangkunegaran, Solo, Rabu (2/10).

Ia mengatakan, 10 tahun lalu pada 2 Oktober 2009 seluruh masyarakat Indonesia bangga ketika UNESCO menetapkan batik Indonesia sebagai warisan budaya tak benda dari Indonesia.

Menurut dia, seluruh lapisan masyarakat kemudian menjadi wajib mengemban amanah tersebut sebaik-baiknya dengan terus menjaga keluhuran budaya dan mengembangkan kreativitas seni batik nusantara.

Baca juga: Sentra Batik di Desa Bekonang Dilirik Wisatawan

“Alhamdulilah pertumbuhan perajin batik berkembang sangat pesat di seluruh Tanah Air. Batik semakin masif digunakan oleh rakyat, tampil dalam berbagai panggung fesyen kelas dunia dan juga memberikan pemanfaatan bagi masyarakat Indonesia,” katanya.

Dia menambahkan sejak batik mendunia, perajin batik terus meningkat, semakin masifnya batik digunakan oleh masyarakat berbagai lapisan, serta tampilnya batik di panggung fashion dunia.

“Semua komponen bangsa Indonesia harus menjaga batik agar tetap eksis, pasalnya UNESCO bisa mencabut status istimewa batik, bila stakeholder batik tidak kreatif, tidak inovatif kembangkan batik,” tuturnya.

Memakai busana batik lengan panjang berwarna cokelat sementara Ibu Negara Iriana Jokowi memakai kebaya merah dan jarit untuk bawahan.

Dalam kesempatan itu, Presiden Jokowi juga membatik bersama sekitar 500 perajin batik dari seluruh Indonesia dengan mengecapkan batik motif pamiluto dengan tambal isinya sekar jagat di halaman Pura Mangkunegaran.

Sementara Iriana Jokowi dan Mufidah Jusuf Kalla berbaur dengan ratusan perajin batik ikut membatik menggunakan canting.
Presiden Joko Widodo mengucapkan selamat Hari Batik kepada seluruh masyarakat Indonesia sekaligus mengajak semua pihak agar terus menjaga dan merawat batik sebagai karya adiluhung bangsa.

Pada kesempatan itu, hadir Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto, Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Ketua Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso, Wamenlu AM. Fachir, Ketua Dekranas Mufidah Jusuf Kalla, dan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo. (ton/lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *