Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

57.770

59.394

2%

Kasus Baru

1.385

1.624

17%

Update: 2 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

APBD Jateng Naik Rp2,1 Triliun, Penambahan Signifikan di Pendidikan

Ilustrasi | Foto: mediaindonesia.com/pixabay
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengusulkan Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (RAPBD) 2020 sebesar Rp28,77 triliun. Dibandingkan dengan ABPD 2018 sebesar Rp26,63 triliun, terdapat kenaikan sebesar Rp2,1 triliun.

Ganjar menuturkan, terdapat kenaikan signifikan pada pos-pos anggaran yang terkait fasilitas dasar masyarakat, seperti pendidikan, kesehatan, pemukiman dan infrastruktur. Pada sektor pendidikan misalnya, anggaran dinaikkan dari Rp6,08 triliun pada 2019 menjadi Rp6,77 triliun pada 2020.

“Penambahan anggaran sektor pendidikan salah satunya untuk mendorong penambahan Sekolah Menengah Kejuruan Negeri (SMKN) Jateng berbasis boarding school gratis di 15 titik daerah zona merah di Jateng,” kata Ganjar Selasa (15/10)

Penambahan mata anggaran cukup besar juga dilakukan pada sektor kesehatan. Untuk tahun depan, Pemprov Jateng mengusulkan anggaran Rp2,66 triliun, naik dari tahun 2019 yang hanya Rp2,52 triliun. Anggaran difokuskan untuk peningkatan pelayanan kesehatan masyarakat.

Anggaran untuk urusan Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang juga naik dari Rp1,22 triliun menjadi Rp1,66 triliun. Penambahan anggaran ini dilakukan untuk berbagai proyek pekerjaan umum, infrastruktur, sumber daya air, dan penataan ruang.

Baca juga: Ganjar Siapkan Rp1 Triliun lebih Untuk Pendidikan Gratis

Kenaikan juta terjadi pada anggaran untuk urusan perumahan rakyat dan kawasan permukiman dari semula Rp36,78 miliar menjadi Rp44,81 miliar.

“Anggaran ini akan dioptimalkan untuk berbagai kegiatan dalam rangka mengatasi persoalan permukiman kumuh dan rehab rumah tidak layak huni,” tambahnya.

Di sektor perhubungan, Ganjar mengusulkan anggaran pada 2020 sebesar Rp318,74 miliar, naik dibandingkan dengan 2019 yang Rp203,6 miliar.

“Penambahan anggaran pada sektor perhubungan itu akan kami gunakan untuk peningkatan moda transportasi massal seperti penambahan rute BRT Trans Jateng, juga dukungan pembangunan sejumlah bandara,” ujarnya.

Sejumlah kenaikan anggaran itu dilakukan sebagai upaya meningkatkan ekonomi makro Jateng. Selain itu lanjut Ganjar, penurunan angka kemiskinan dan pengangguran juga menjadi program prioritas tahun depan.

Sementara itu, Ketua DPRD Jateng, Bambang Kusriyanto mengatakan, setelah diusulkan oleh Gubernur, pihaknya akan segera melakukan pembahasan mengenai RAPBD Jateng 2020. “Segera kami bahas, dalam waktu dekat akan segera kami putuskan menjadi APBD,” pungkasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*