fbpx

30% Bangunan Pasar Mungkid Terbakar, Kerugian Ditaksir Capai Rp3 Miliar

Mari berbagi

JoSS, MAGELANG – Sekitar 30 persen bangunan pasar Mungkid atau yang biasa dikenal dengan pasar Blabak, Kabupaten Magelang hangus terbakar pada Kamis (17/10) malam. Akibat kebakaran tersebut diperkirakan kerugian mencapai Rp3 miliar.

Kepala Dinas Perdagangan, Koperasi, Usaha Kecil dan Menengah (Disdagkop UKM) Kabupaten Magelang Asfuri mengatakan dari data yang dihimpun, kondisi yang terbakar los yang berada di dalam pasar sekitar 30 persen bangunan yang terdiri dari 90 los atau kios.

Pasar Blabak terletak di dekat Jalan Raya Magelang-Yogyakarta.

“Sekitar 30 persen bangunan yang habis terbakar dan yang terkena korban kebakaran sekitar 90 pedagang los. Diperkirakan kerugian material bangunan sekitar Rp3 miliar,” kata Asfuri, seperti dikutip dari Detik.com.

Pasca terbakarnya Pasar Mungkid yang dikenal dengan Pasar Blabak, Kabupaten Magelang, dipasang  garis polisi dan seluruh akses masuk menuju pasar tersebut ditutup untuk kepentingan penyelidikan petugas kepolisian.

Para pedagang yang los tidak terbakar, sebagian ada yang jualan di emperan pinggir jalan depan pasar. “Los di dalam aman nggak terkena kebakaran. Tapi hari ini nggak boleh masuk dipasangi garis. Ini pisang kalau nggak dijual busuk, jadi jualan di sini,” kata Nur K, yang berjualan di emperan.

Sementara itu, salah satu pedagang, Juwarni (56), menyebutkan, los jualannya terbakar dan sebelum kejadian pada, Kamis (17/10), kulakan beras. “Saya Kamis pagi nyetok beras sekitar 4 kuintal. Grobok di dalam juga terbakar, kalau uang sekitar Rp500-an ribu,” katanya.

Baca juga: Seorang WNI Jadi Korban Terbakarnya Kapal Pesiar di Malaysia

Ia berharap pemerintah bisa segera membuat pasar darurat agar bisa berjualan kembali. “Inginnya bisa berjualan kembali di pasar sementara,” katanya. Hal senada disampaikannya pedagang lainnya, Siti M, yang juga jualan sembako. “Kemarin habis kulakan beras 3 kuintal,” tuturnya.

Sebelumnya diberitakan Pasar tradisional Blabak di Kecamatan Mungkid, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, terbakar pada Kamis malam. Sejumlah petugas pemadam kebakaran berupaya menyemprotkan air dari mobil pemadam kebakaran.

Kepala UPT Pencegahan dan Pemadaman Kebakaran Kabupaten Magelang Heri Prawoto menuturkan kebakaran pasar terjadi sekitar pukul 20.00 WIB.

“Begitu mendapat laporan kebakaran pasar tersebut, petugas kami langsung meluncur dengan mobil kebakaran,” katanya.

Ia mengatakan mobil kebakaran yang digunakan untuk memadamkan kebakaran itu bukan hanya dari posko induk, tetapi sejumlah mobil pemadam kebakaran yang berada di pos wilayah juga diturunkan untuk membantu memadamkan kebakaran.

Sekretaris Kecamatan Mungkid Budi mengatakan sejumlah saksi menuturkan bahwa mereka melihat di atas pasar tradisional Blabak itu, muncul titik api sekitar pukul 20.00 WIB.

Sumber api diperkirakan berasal dari korsleting arus listrik, dimungkinkan pada los pasar tengah nomor 4, kemudian menjalar di sekitarnya.

Sekitar pukul 21.15 WIB api di bagian utara masih proses pemadaman, sedangkan los di bagian timur sudah padam dan selanjutnya proses pendinginan. Sebanyak enam mobil pemadam kebakaran milik Pemkab Magelang dikerahkan guna menguasai api. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *