fbpx Press "Enter" to skip to content

Menikmati Kuliner Tradisional di Pasar Sawah

Mari berbagi

JoSS, TEGAL – Bupati Tegal, Umi Azizah, meresmikan wisata kuliner bernama Pasar Sawah di Desa Luwijawa, Kecamatan Jatinegara, Kabupaten Tegal , Minggu (10/2). Wisata kuliner ini menjajakan jajajan tradisional khas Desa Luwijawa.

Destinasi itu terletak di alam terbuka, area persawahan dengan mengusung konsep tradisional. Pengunjung dapat membeli dan menikmati beragam makanan tradisional, yang di antaranya merupakan makanan khas Desa Luwijawa.

Ada sobro, empeja (pepes jamur tiram), tahu gejek nasi bumbung, nasi jagung, klepon, ketan bakar, ongol-ongol, jering, gemblep serta buah durian dan manggis lokal.

Makanan tradisional dijajakan di gubuk-gubuk yang dibangun di lahan sawah terasering milik warga setempat. Sembari menikmati makanan, mata pengunjung dimanjakan dengan pemandangan persawahan dengan latar belakang alam desa yang asri.

Untuk membeli makanan dan buah, pembeli menggunakan koin dari kayu. Ada tiga jenis koin, koin berwarna merah, kuning dan cokelat. Masing-masing koin ditukar dengan uang senilai Rp 20.000,-, Rp 5.000,- dan Rp 2.500,-.

Di tempat tersebut, pengunjung tak hanya bisa menikmati makanan tradisional hasil olahan penduduk setempat, namun ada pertunjukan kesenian tradisional. Seperti sintren, tari endel, tari guci , musik lesung dan akuistik.

Baca juga: Tahu Pojok, Kuliner Legendaris di Magelang

Bupati Tegal, Umi Azizah, menyambut baik Pasar Sawah Wisata Desa Luwijawa. Wisata desa ini menambah wisata desa di Kabupaten Tegal sebelumnya. Di antaranya Pasar Slumpring, Tuk Mudal, Oemah Pinus di Bumijawa, Pantai Munjuagung di Larangan dan wisata religi Giren dan Cikura.

“Ahamdulillah dari beberapa wisata desa yang diluncurkan, menunjukkan perkembangan menggembirakan,’’ kata Umi. Umi pun ikut menabuh lesung bersama ibu-ibu Komunitas Musik Lesung (Komules) Desa Luwijawa.

Umi mengharapkan Pasar Sawah berkembang dan menarik minta wisatawan mancanegara. Dia berharap cita rasa dan penyajian makanan bisa terus diperbaiki. Dengan sentuhan kreativitas, makanan tradisonal dapat menjadi makanan yang menarik minat masyarakat.

“Buat makanan dari singkong khas Luwijawa. Di Jatinegara ini ada Dukuh Bangsa yang menghasilkan gula aren yang khas. Singkong direbus dengan gula aren. Atasnya diberi maizena yang direbus, nanti ditaburi meses atau keju. Pasti luar biasa,’’ ujar Umi memberi contoh.

Pasar Sawah baru dibuka tiga jam mulai pukul 07.00 WIB hingga 10.00 WIB dengan transaksi Rp 8 juta. Lantaran banyak pengunjung persediaan habis. ‘’Nanti kami akan buat koin lebih banyak lagi. Agar kejadian seperti ini (koin habis) tidak terulang lagi,’’ ujar Kepala Desa Luwijawa, Agus Suprayitno.

Agus mengakui animo masyarakat tinggi menyambut Pasar Sawah. Ada pun ide pasar itu terinspirasi dari Pasar Slumpring Desa Cempaka, Kecamatan Bumijawa. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id