Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

57.770

59.394

2%

Kasus Baru

1.385

1.624

17%

Update: 2 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Jateng-Jatim Atasi Pencemaran Air di Bengawan Solo, Ganjar Sebut Ada Pipa Siluman

Sungai Bengawan Solo - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo| Foto: detik.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menyatakan masalah pencemaran air di Sungai Bengawan Solo yang melintas hingga wilayah Jawa Timur akan diselesaikan bersama kedua wilayah.

Sebelumnya diwartakan, terjadi pencemaran yang cukup parah di aliran Sungai Bengawan Solo yang melintasi wilayah Kecamatan Cepu, Blora, yang ditandai dengan kondisi air sungai berwarna hitam pekat, berbusa, bahkan mengeluarkan bau busuk.

Ganjar mengaku telah berkoordinasi dengan Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa untuk mengatasi pencemaran di Sungai Bengawan Solo.

“Jadi pas takziah Pak Habibie ketemu Mbak Khofifah untuk bareng-bareng selesaikan dan tadi malam saya rapat persiapan kongres sampah juga membahas itu,” kata Ganjar di Semarang, Jumat.

Ganjar mengungkapkan bahwa ada beberapa pipa “siluman” yang mengeluarkan limbah dari pabrik dan tembus di dasar sungai.

“Kemarin ada ‘pipa siluman’, masuknya ke bawah. Kita tidak pernah tahu, ternyata di bawah. Kita akan edukasi agar pabrik-pabrik membuat IPAL (Instalasi Pengolahan Air Limbah),” ujarnya, seperti dikutip dari Antara.

Kendati demikian, Ganjar mengaku belum mengetahui persis letak dari pipa-pipa “siluman” itu, namun diyakini tidak hanya satu titik. “Belum tahu (lokasi tepatnya). Ada di beberapa tempat, kalau nemu air ‘ireng’ (hitam), ‘abang’ (merah), tiba-tiba biru itu benar-benar tercemar,” katanya.

Orang nomor satu di Jateng itu telah menginstruksikan Dinas Lingkungan Hidup untuk bekerja mengatasi pencemaran yang terjadi di Sungai Bengawan Solo.

Baca juga: Terjadi Lagi, Sumber Air Baku PDAM Solo Berbau Ciu Menyengat

Sementara itu, Perusahaan Umum Daerah (Perumda) Toya Wening Solo tengah menjajaki dua solusi alternatif guna mengatasi cemaran limbah etanol pada air baku yang akan diolah menjadi air bersih.

Kedua alternatif itu yakni membangun bak lumpur aktif atau menambah saluran intake baru yang jauh dari sumber tercemar.

Seperti diketahui, limbah etanol berdampak pada kualitas air baku Sungai Bengawan Solo sehingga tak bisa diolah di Instalasi Pengolahan Air (IPA) Semanggi Solo.

Direktur Teknik (Dirtek) Perumda Toya Wening Solo, Tri Atmaja Sukomulyo, mengatakan kedua solusi itu membutuhkan dana yang tak sedikit. Usulan pembangunan intake baru sudah dilayangkan ke Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR).

Sementara, IPA Semanggi tidak memiliki sistem lumpur aktif seperti IPA Jebres dan Jurug.

“Kalau pengin bisa mengolah saat kondisinya sangat tercemar, kami harus membangun bak lumpur yang enggak murah. Di dalam bak, air baku ditambah lumpur saat prapengolahan. Lumpur merupakan salah satu koagulan yang membantu menjernihkan. Sungai kalau banyak endapan lumpur itu semakin mudah diolah, tapi kalau airnya jernih tapi tercemar limbah akan lebih sulit,” jelasnya, belum lama ini.

IPA Semanggi Solo sempat berhenti beroperasi dua kali dalam bulan ini. Namun cemaran tersebut tidak berpengaruh pada IPA Jebres dan Jurug, meski keduanya hanya beroperasi 80 persen dari kapasitas normal.

“Kami enggak ingin memaksa filter pada unit filtrasi bekerja terlalu keras. Karena bagaimanapun juga, limbah tersebut memengaruhi kinerja IPA,” ungkap dia. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*