fbpx

Kalau Ganjar Jadi Menteri, Jateng Njuk Piye? (Bagian-3)
Kocok Ulang Bikin Partai Happy dan Birokrasi Enjoy….

Mari berbagi
Kalau Ganjar Jadi Menteri, Jateng Njuk Piye? (Bagian-3)
Mas Awo

Apa itu kocok ulang? Bagi yang pernah punya hobi bermain kartu–main kartu tidak selalu sama dengan judi lho ya, kocok ulang adalah cara praktis agar permainan bisa dimulai dari awal sehingga semua pemain punya posisi sama. Yang saya maksudnya dalam konteks kepemimpinan daerah di Jawa Tengah juga seperti itu. Tarik semua kartu dan kocok lagi, lantas bagikan ke para pemain.

Seperti apa bentuk aksinya? Apakah harus dilakukan Pilkada lagi? Tentu tidak serumit dan seseram itu. Karena kepemimpinan di daerah Jateng hanya ada dua figur,yang dimaksud dengan kocok ulang ya tarik saja Gubernur dan Wakil Gubernur yang ada keduanya menjadi menteri atau lembaga setingkat kementerian, sehingga posisi partai politik yang berkoalisi mengusung kembali dalam posisi awal. Kembali ke titik nol.

Persoalan Presiden dan Wakil Presiden atau para petinggi partai di Jakarta mau atau tidak, tentu urusan negosiasi dan komunikasi politik. Yang pasti dengan kocok ulang gubernur dan wakil gubernur di Jawa Tengah, menurut saya, akan membuat konstelasi politik bisa tetap sehat dan kondusif. Kecil kemungkinannya terjadi gejolak.

Kalau dipertanyakan, apakah kocok ulang memungkinkan? Di Politik tidak ada yang tidak mungkin. Semua bisa dilakukan, apalagi kalau tujuannya baik, mepet sedikit ke garis tak apalah. Masih oke untuk dilakukan, toh tidak melanggar aturan. Perkara belum pernah terjadi, tidak ada contohnya, ya dicoba supaya ada contohnya. Bahasa hukumnya, supaya ada yurisprudensinya…..

Kalau itu yang terjadi, akan ada sejarah baru bukan saja bagi Jawa Tengah, tapi dalam kancah politik nasional. Akan dicatat ada provinsi yang Gubernur dan Wakil Gubernurnya secara bersama dipromosikan, dinaikan, ditarik atau dimenterikan di Tahun 2019. Kalau ini benar terjadi, akan jadi wacana politik yang asyik dan mudah melebar dan memanjang seperti karet yang mudah ditarik-tarik.

Kalau itu dilaksanakan, memang akan terjadi jeda kepemimpinan tapi pasti tidak akan kosong karena begitu gubernur dan wakilnya sama-sama mengundurkan diri dalam waktu yang bersamaan, maka dalam tempo yang sesingkat-singkatnya Kementerian Dalam Negeri akan menunjuk salah satu pejabat eselon satu yang ada Pj (Penjabat Gubernur) Jawa Tengah supaya tidak ada kekosongan jabatan.

Haruskah pejabat eselon di Kementerian Dalam Negeri? Tentu saja tidak, Sekretaris Daerah Provinsi yang juga termasuk pejabat eselon satu, bisa saja dijadikan penjabat atau penjabat sementara. Mungkin buat Jawa Tengah aklan lebih baik jika Sekdaprov yang diberi kesempatan menjadi Pj atau Pjs Gubernur. Sederhana saja alasannya, sudah tahu isi perut dan seluk beluk bahkan urat nadinya pemerintahan Provinsi Jawa Tengah. Keberadaan dan pengalamannya patut dipertimbangkan.

Kembali ke konteks kocok ulang, mengingat Pj Gubernur adalah pejabat sementara, partai koalisi bisa dengan lebih enak membuat rumusan untuk menentukan siapa Gubernur dan Gubernur Jawa Tengah yang baru, tanpa harus memakai mekanisme pemilu. Lagi-lagi, ini juga bakal menjadi sejarah baru. Akan dicatat ada penetapan kepala daerah dan wakil kepala daerah baru tanpa pemilu di era pasca-reformasi.

Selain menjadi sejarah, fenomena ini akan membuat banyak kader partai pengusung Ganjar-Yasin jadi bersemangat untuk berkompetisi agar bisa menempati dua pos penting itu. Karena pasangan Gubernur-Wakil Gubernur berasal dari PDIP dan PPP, maka penggantinya pun dipastikan akan berasal dari partai yang sama. Gubernur dari PDIP, Wakil Gubernur dari PPP. Mereka yang sekarang menjadi kader dua partai itu di Jawa Tengah, dan sudah menunjukkan prestasi, dedikasi dan loyalitasnya, tentulah berhak untuk dicatat, diperhitungan dan dinominasikan.

Lantas siapa saja yang layak menduduki? Dari PDIP pastilah nama-nama yang sudah kita bahas di Bagian-2, mulai dari Sang Komandan DPD PDIP Bambang Wuryanto, FX Hadi Rudyatmo (Walikota Solo), Wardoyo Wijaya (Bupati Sukoharjo), Bupati Boyolali Seno Samudro, Walikota Magelang Sigit Widyonindito, Bupati Banyumas Achmad Husein, Bupati Pemalang Junaedi dan Walikota Semarang Hendi Hendrar Prihadi.

Jika masih kurang panjang atau kurang banyak alternatifnya bisa juga dipertimbangkan nama-nama seperti Ketua DPRD Jawa Tengah Rukma Setyabudi; atau diambil dari kader PDIP yang menjadi anggota DPR RI yang berasal dari Dapil Jateng seperti Nusyirwan Sudjono, M Prakoso, Arya Bima dan lainnya. Kalau perlu para veteran kepala daerah seperti Mustofa (mantan Bupati Kudus) dan Sunarno (mantan Bupati Klaten) juga boleh. Drop-dropan juga bisa dilakukan untuk figur seperti Djarot Saiful Hidayat atau bahkan Puti Guntur Soekarno.

Gak ada masalah. Jumlah stok cukup memadai, tidak perlu dirisaukan, meski kalau dibuka bakal banyak yang galau. Kalau dibuka pendaftaran, pasti sama banyaknya dengan jumlah laron yang menyerbu lampu di malam hari. Kapan lagi ada peluang jadi gubernur tana perlu bertempur…

Dari PPP juga banyak kader yang mampu menggantikan posisi Taj Yasin sebagai Wagub. Sekedar untuk merefresh ada Asrul Sani (Sekjen PPP), Moh. Arwani Thomafi yang terilih dari Dapil Jateng-3, serta KH Muslich Zainal Abidin anggota DPR RI dari Dapil Jateng-6.

Di luar persoalan nama, kocok ulang terlihat lebih afdol diterapkan. Lebih nyaman buat semua konstituen, dan lebih terasa berkeadilan bagi masyarakat yang memilih.

Yang lebih asyik lagi, kocok ulang kepala daerah di Jateng akan membuat suasana kalangan birokrasi bakal menjadi lebih sejuk namun tetap bersemangat. Dengan kocok ulang, anasir negatif yang mulai muncul seperti sebutan orangnya si ini atau orangnya si itu dalam bahasa anak milenial, bakal terdesrupsi. Kembali ke titik awal. Tidak ada lagi anak emas, anak tiri, yang sedang diparkir, atau sedang digosok maju, semuanya menjadi sama posisinya.  Semua menjadi ASN alias Aparatur Sipil Negara bakal lebih giat dan profesional.

Karena itu, jika Jokowi mau Ganjar jadi menteri, sebaiknya Taj Yasin juga dijadikan menteri. Kenapa? Supaya kepemimpinan daerah Jawa Tengah bisa dikocok ulang agar partai happy dan ASN pun enjoy (Lanjut ke Bagian-4)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *