fbpx Press "Enter" to skip to content

Bawaslu Agendakan Klarifikasi Ganjar Pranowo dan 31 Kepala Daerah

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Jawa Tengah (Jateng) mengagendakan pemanggilan pihak-pihak yang terlibat dalam penyelenggaran deklarasi dukungan dan pemenangan puluhan kepala daerah ke Jokowi – Ma’ruf.

Koordinator Divisi Hukum dan Penindakan Pelanggaran Bawaslu Jateng, Sri Wahyu Ananingsih mengatakan pemanggilan untuk klarifikasi juga menyasar Gubernur Jateng Ganjar Pranowo selaku inisiator.

“Kami sisir dimulai dari pihak-pihak yang terkait. Kita tidak bisa bilang pihak-pihak yang terkait itu. Dia (Gubernur Jateng) termasuk,” tutur Ananingsih, Rabu (30/1).

Menurut komisioner yang akrab disapa Mbak Ana ini, pemanggilan klarifikasi tersebut disampaikan pekan ini. Bupati/walikota yang hadir di kegiatan itu juga akan dimintai keterangan guna mengetahui ada tidaknya pelanggaran pemilu.

Agar lebih efektif, klarifikasi terhadap kepala daerah yang hadir akan dilakukan Bawaslu kabupaten/kota masing-masing. “Kami investigasi dan minta klarifikasi dari pihak-pihak yang terlibat. Kalau kepala daerah yang terlibat biar nanti ditangani masing-masing Bawaslu kabupaten/kota,” beber dia.

Ditambahkan, sejumlah informasi dan bukti pendukung terus dikumpulkan sebagai bahan investigasi. “Saat ini telusuri dulu, bukan hanya klarifikasi tapi juga pemeriksaan data,” ujarnya. Sejauh ini dari informasi Bawaslu Solo, kegiatan tersebut belum mengantongi Surat Tanda Terima Pemberitahuan (STTP) dari kepolisian.

Baca juga: Logistik Pemilu Beres , Bawaslu : Simpan Di Area Bebas Banjir

“Jadi persoalannya yakni apakah dalam kegiatan itu masuk kampanye apa bukan. Maka dari itu, kita bergerak kumpulkan bukti-bukti dulu,” katanya.

Terpisah, Ganjar Pranowo menegaskan kegiatan deklarasi dukungan ke paslon nomor urut 01 taat regulasi. Ia dan kepala daerah lain yang hadir juga merupakan kader partai. “Nggak bolehnya gimana? Saya kader partai dan mendukung Jokowi, lalu pelanggarannya dimana?,” kata dia.

Ganjar juga menyatakan kegiatannya tersebut tidak bisa disamakan dengan persoalan yang pernah terjadi di diri Anies Baswedan. Menurutnya, perbandingan itu tidak tepat dan terkesan dipaksakan.

“Kalau kemudian dibandingkan dengan Gubernur lain, dia itu kader partai atau bukan? Kalau saya kan jelas kader partai dan sudah pasti ndukung Jokowi-Ma’ruf. Itu tidak bisa dipungkiri,” tegasnya.

“Pelanggarannya dimana coba ?. Kami mengambil hari libur, tertutup, tidak di tempat terbuka. Enak to,” pungkas Ganjar.

Sebelumnya, Ganjar bersama 31 kepala daerah, 27 hadir langsung, menggelar deklarasi mendukung pasangan calon presiden dan calon wakil presiden nomor urut 01, Joko Widodo-Ma’ruf Amin. Deklarasi itu dilakukan di salah satu hotel di Solo pada Sabtu (26/1) lalu. (Joy/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id