fbpx Press "Enter" to skip to content

Terjadi Lagi, Sumber Air Baku PDAM Solo Berbau Ciu Menyengat

Rabu, 11 September 2019
Mari berbagi

JoSS, SOLO – Petugas intake Instalasi Pengolahan air (IPA) kembali mendapati sumber air baku Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Toya Wening Solo yakni Sungai Bengawan Solo tercium bau alkohol/ciu menyengat dan berwarna hitam pekat.

Atas kejadian tersebut, PDAM Toya Wening Solo kembali menghentikan sementara operasional Instalasi Pengolahan Air (IPA) Semanggi, Kecamatan Pasar Kliwon, Solo, per Rabu (5/9/2019) pukul 08.00 WIB, setelah lima hari beroperasi normal.

Petugas intake IPA Semanggi Solo, Purnomo, 30, menyebut air lagi-lagi berbau menyengat dan berwarna hitam pekat akibat tercemar limbah industri etanol.

“Sama seperti sebelumnya. Saya sudah cek langsung berenang ke saluran dan baunya sangat menyengat. Airnya juga [bikin] gatal-gatal. Terpaksa enggak bisa mengolah lagi. Padahal, saya mengira sudah lancar sampai hujan turun,” kata dia, seperti dikutip dari Solopos.com, Rabu (11/9).

Direktur Teknik Perumda Toya Wening, Tri Atmaja Sukomulyo, mengatakan saat ini dirinya langsung mengecek ke lokasi untuk mengambil sampel dan pengamatan langsung.

Baca juga: Dua Juta Lebih Masyarakat Jateng Kekurangan Pasokan Air Bersih

Diberitakan sebelumnya, Perumda Air Minum Toya Wening kembali mengoperasikan Instalasi Pengolahan Air (IPA) Semanggi, Kecamatan Pasar Kliwon, Solo, Kamis (5/9) malam, setelah dihentikan selama lebih dari 12 jam.

Hal itu karena kondisi air baku Sungai Bengawan Solo dinilai sudah membaik, lebih jernih, dan tak lagi berbau alkohol atau ciu.

Tri Atmaja mengatakan pihaknya juga telah mengambil sampel air baku di tiga lokasi, untuk mencari sumber air baku yang masih bisa diolah, namun hasilnya mengejutkan.

Ketiga lokasi pengambilan sampel air baku adalah Kali Samin, tempuran Kali Samin dan Sungai Bengawan Solo, sebelum tempuran Kali Samin dan Sungai Bengawan Solo, serta di dekat saluran intake IPA Semanggi.

Sebagai gambaran, Kali Samin berjarak satu kilometer dari tempuran Kali Samin dan Sungai Bengawan Solo. Sedangkan tempuran tersebut berjarak satu kilometer dari intake IPA Semanggi.

“Kalau dilihat dari jarak yang berjauhan sepertinya limbah dari Kali Samin bisa jadi enggak tercampur saat sampai intake. Ternyata ikut tercemar, artinya limbah ini sangat pekat sekali. Kandungan limbah dengan air bersihnya lebih banyak limbah. Sulit sekali diolah,” jelasnya.

Dia menjelaskan berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan (Permenkes) No. 492/2010 tentang Persyaratan Kualitas Air Minum terdapat puluhan jenis parameter yang diatur. Tiap jenis parameter diatur berbeda untuk air minum dan air bersih.

Secara fisik, keduanya tidak boleh berbau dan tidak boleh berasa. Untuk warna diukur dengan skala TCU (True Color Unit), maksimal: air bersih 50 TCU, air minum 5 TCU.

“Air baku yang diambil di dekat intake kemarin warnanya mencapai 90 TCU, sehingga tidak bisa diolah,” kata dia.

Saat ini, pihaknya bersiap melakukan dropping lantaran sisa air olahan di reservoar IPA Semanggi tinggal 4.000 meter kubik. Jumlah itu hanya cukup dialirkan ke ribuan pelanggan sampai pukul 16.00 WIB. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id