fbpx Press "Enter" to skip to content

Puan Maharani Tegaskan Pentingnya Pancasila Kepada Diponegoro Muda

Senin, 19 Agustus 2019
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Puan Maharani menekankan pentingnya Pancasila dan Bhineka Tunggal Ika kepada mahasiswa baru Universitas Diponegoro (Undip) Semarang.

Dalam Orientasi Diponegoro Muda yang digelar di Stadion Undip Semarang, Minggu (18/8) tersebut Puan mengatakan bahwa mahasiswa Undip berasal dari berbagai daerah di Indonesia. Oleh karena itu, ia menegaskan pentingnya Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika.

“Sehebat apa pun, selalu katakan kita orang Indonesia,” katanya.

Dalam kesempatan itu, Puan juga sempat berdialog dengan sejumlah mahasiswa baru yang berasal dari berbagai daerah di Indonesia. Salah satunya Anthonetha Mirino, mahasiswi Fakultas Teknik asal Provinsi Papua.

Anthonetha mengatakan dengan menempuh pendidikan di Undip ini dirinya ingin ikut membantu membangun Papua jika sudah lulus nanti.

Baca juga: Hendi Optimistis Semarang Mampu Berkontribusi Besar Dalam Pembangunan Jateng

Salah satu permasalahan yang dihadapi tempat tinggalnya di kawasan pinggiran Papua yakni keterbatasan pasokan listrik. “Sering listrik hanya menyala mulai pukul 5 sampai 10 pagi,” katanya.

Hadir mendampingi Menko PMK dalam pembekalan bagi mahasiswa baru tersebut antara lain Rektor Undip Yos Johan Utama, Wakil Rektor Bidang Akademik Budi Setyono, Ketua Umum Ikatan Keluarga Alumni FIB Undip Agustina Wilujeng, Sekretaris Umum Ikatan Keluarga Alumni FIB Undip Teguh Hadi Prayitno, serta Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi.

Seperti diketahi, dalam tahun akademik 2019/2020 Undip menerima sebanyak 9.926 mahasiswa baru.

Kepala Humas Undip Semarang, Nuswantoro Dwiwarno, mengatakan, jumlah penerimaan mahasiswa baru meningkat dibandingkan tahun 2018 yang sebanyak  9.559 mahasiswa.

“Berdasarkan SK Rektor Nomor 413/UN7.P/HK/2019, Undip tahun ini (2019) akan menerima  9.926 mahasiswa baru,” katanya, belum lama ini.

Penerima mahasiswa baru, kata Nuswantoro, melalui beberapa jalur yakni seleksi nasional masuk perguruan tinggi negeri (SNMPTN), seleksi bersama masuk perguruan tinggi negeri (SBMPTN), dan ujian mandiri (UM). (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id