Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

26.940

27.549

2%

Kasus Baru

467

609

30%

Update: 2 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Hendi Optimistis Semarang Mampu Berkontribusi Besar Dalam Pembangunan Jateng

Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi | Foto: twitter
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Sebagai Ibukota Jawa Tengah, Kota Semarang pada 2018 mencatatkan pertumbuhan ekonomi tertinggi di provinsi ini dengan capaian 6,52%. Raihan tersebut tertinggi pada 7 tahun terakhir. Untuk itu, pertumbuhan ekonomi kota ini terus dipacu agar memberikan kontribusi besar dalam perekonomian daerah.

Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi mengakatan di usianya yang ke-69 tahun, Pemerintah Provinsi Jawa Tengah mendapatkan tantangan dari Pemerintah Pusat Republik Indonesia untuk dapat menaikkan pertumbuhan ekonomi hingga di angka 7%.

Dia menuturkan, Kota Semarang sebagai bagian dari Jawa Tengah diharapkan mampu ikut mendongkrak perekonomian daerah.

“Memang masih berat, tapi Insya Allah dengan perkembangan Kota yang semakin hari semakin baik, didukung program pembangunan dari Pusat, Provinsi, serta Investasi, saya yakin Semarang akan mampu menjadi wilayah yang memberikan kontribusi dalam meningkatkan pertumbuhan ekonomi di Jawa Tengah,” kata pria yang akrab dipanggil Hendi ini.

Wujud nyata kebijakan Hendi selaku Wali Kota Semarang dalam mendukung Ganjar Pranowo  di tingkat Jawa Tengah salah satunya dilakukan dengan menggeser fokus aktifitas ekonomi di Kota Semarang.

Dimana semula Kota Semarang dikenal sebagai kota industri dengan 9 kawasan industrinya, kini bertransformasi menjadi sebuah kota yang fokus dalam aktifitas perdagangan dan jasa.

Baca juga: Belajar Dari Rusia, Kawasan Kota Lama Diusulkan Bebas Kendaraan

Adanya upaya pengembangan dan peningkatakan sektor pariwisata yang masif di Kota Semarang beberapa tahun terakhir merupakan upaya untuk mewujudkan pergeseran aktifitas ekonomi tersebut.

Tak hanya sebatas mendorong terjadinya perputaran ekonomi yang berlipat dengan besarnya potensi nilai tambah (added value) produk dari aktifitas perdagangan dan jasa.

Pegeseran fokus aktifitas ekonomi tersebut juga berdampak pada peningkatan peluang wilayah hinterland Kota Semarang, seperti Kendal, Demak, Grobogan, dan Kabupaten Semarang untuk mendapatkan investasi dari sektor industri.

Dengan begitu maka diharapkan terjadi pemerataan ekonomi dan kesejahteraan di Provinsi Jawa Tengah, sehingga lebih mudah untuk melakukan klasifikasi dalam upaya peningkatan pertumbuhan ekonomi.

Dan sebagai upaya sinergitas dalam mengembangkan potensi ekonomi yang ada tiap daerah, Pemerintah Kota Semarang pun telah menjalin kerjasama strategis dengan Pemerintah Kabupaten Semarang, Demak, Grobogan serta Kendal.

Penjalinan kerjasama difokuskan dalam pengembangan ekonomi melalui pembangunan interkoneksi antar Kota dan Kabupaten.

“Provinsi Jawa Tengah saat ini merupakan daerah yang sedang berkembang dan merupakan pasar potensial untuk mendirikan industri, kami fokus pada pengembangan sektor perdagangan dan jasa, daerah penyangga Semarang dapat menjadi pilihan dalam pengembangan kawasan industri,” pungkas Hendi.

Terakhir, dalam suasana peringatan HUT Provinsi Jawa Tengah yang ke-69, Hendi menegaskan komitmennya untuk setia mendukung kepemimpinan Ganjar Pranowo dan Taj Yasin Maimoen sebagai Gubernur dan Wakil Gubernur Provinsi Jawa Tengah.

“Terus berkarya mas Ganjar dan Mas Yasin, sebagai bagian dari kepala daerah di Jawa Tengah, dan juga sebagai warga Kota Semarang, akan tetap setia mendukung panjenengan – panjenengan mewujudkan Jateng Gayeng,” dukung Hendi. “Selamat ulang tahun Provinsi Jawa Tengah ke-69, sukses, hebat, gayeng, dan maju!” ucapnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*