fbpx Press "Enter" to skip to content

Mahasiswa Baru Undip, Moda Transportasi Ini Bakal Ngantar Kamu Ke Kampus

Selasa, 26 Maret 2019
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Bagi mahasiswa baru yang sama sekali tidak memiliki kendaraan pribadi seperti sepeda motor. Apalagi bukan warga asli kota Semarang, sudah pasti akan kebingungan mencari transportasi umum sebagai sarana ke kampus.

Sementara Kampus Universitas Diponegoro Semarang yang tahun ini siap menyambut kedatangan mahasiswa baru (maba), memang sudah lama tak berada di tengah kota Semarang. Posisi kampus itu sendiri saat ini berada di kawasan Tembalang yang jauh dari pusat kota Semarang.

Nah, bagi maba Undip tak perlu khawatir jika hendak berangkat ke kampus menggunakan transportasi massal atau umum. Sebab untuk menuju ke kampus Undip, ada tiga jenis transportasi umum yang siap melayani. Ketiga jenis transportasi umum itu adalah angkot, Bus Rapid Transport (BRT) Trans Semarang, dan ojek online.

Bagi kalangan maba termasuk mahasiswa yang sudah lama menjalani perkuliahan, transportasi BRT dan ojek online, memang sedang digemari. Sementara untuk angkot sudah menurun peminatnya. Penyebabnya angkot dengan warna cat kuning itu harus ngetem menunggu jumlah penumpang hingga memenuhi angkot.

Angkot tersebut biasa ngetem di dekat patung Diponegoro atau masyarakat Semarang biasa menyebut patung kuda. Kadang juga di dekat jalur Semarang-Yogyakarta. Perlahan tapi pasti, keberadaan angkot mulai tergeser ojek online.

Akan tetapi angkot yang akrab disebut Daihatsu itu masih ada yang eksis dan siap angkut mahasiswa ke semua Fakultas di Undip. Bedanya, jika dulu semua fakultas dilewati, kini hanya sesuai permintaan penumpang saja.

“Sekarang paling angkut dua atau tiga mahasiswa. Jadi mintanya turun mana, terus kita balik lagi ngetem di sini,” kata salah seorang sopir Dayatsu, Herman (51), seperti yang dilansir dari detik.com, Senin (25/3).

Baca juga: Menilik Si Kuncung, Bus Tingkat Khusus Wisata Di Semarang

Tarifnya masih tergolong murah, karena untuk mahasiswa dan umum hanya dikenai Rp 3.000,-. Herman mengatakan sesekali ada mahasiswa yang menyewa angkot untuk kegiatan kampus. “Walau jarang, tapi kadang ada mahsiswa datang buat nyarter,” pungkasnya.

Moda transportasi berikutnya adalah Bus Rapid Transir (BRT) Trans Semarang. Untuk mahasiswa, tarif BRT adalah Rp 1.000. Bahkan untuk saat ini ada promo menggunakan Go Pay diskon 50 persen. Rutenya menyambung dari Undip ke Unnes (Universitas Negeri Semarang).

“Bus koridor VI. Pengembangan koridor VI memang untuk rute campus to campus,” Kepala Badan Layanan Umum (BLU) UPTD Trans Semarang, Ade Bhakti Ariawan.

Ada tujuh titik shelter di sekitar Undip yang disiapkan untuk menaikkan dan menurunkan para mahasiswa. Letaknya ada di Kantor Kecamatan Banyumanik, kantor BNI Undip, Fakultas Ekonomi, kandang Rusa Fakultas Peternakan, RSND, Rusunawa, dan Polines.

“Untuk mahasiswa baru bisa pakai kartu sementaranya untuk mendapatkan tarif mahasiswa,” tandasnya.

Ade menambahkan, peminat dari kalangan mahasiswa menggunakan BRT meningkat, bahkan hingga bulan Februari 2019 tercatat ada 674.209 penumpang dari kalangan pelajar dan mahasiswa di koridor tersebut terhitung sejak pertama kali beroperasi yaitu April 2017.

Sarana terakhir yaitu ojek atau taksi online yang banyak bertebaran di sekitar Tembalang. Moda transportasi ini memang dikenal cukup praktis bagi mahasiswa yang ngekos di daerah yang harus masuk gang cukup jauh dari jalan raya. (nug/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id