fbpx Press "Enter" to skip to content

Musim Kemarau Lebih Awal Picu Penurunan Suhu dan Embun Salju di Dieng

Minggu, 19 Mei 2019
Mari berbagi

JoSS, BANJARNEGARA – Stasiun Geofisika BMKG Banjarnegara menyebut terjadinya penurunan suhu dan munculnya embun salju di dataran tinggi Dieng, lantaran sebagian wilayah Jawa Tengah telah memasuki musim kemarau lebih awal. Idealnya, fenomena penurunan suhu dan muncul embun salju di dataran tinggi Dieng itu terjadi pada Juni setiap tahunnya.

“Sekarang sebagian wilayah di Jawa Tengah musim kemarau terjadi lebih awal, termasuk di Banjarnegara,” kata Kepala Stasiun Geofisika BMKG Banjarnegara, Setyoajie Prayoedhie, seperti yang dilansir dari detiknews.com, Sabtu, (18/5).

Biasanya fenomena embun salju baru datang pada Juni setiap tahunnya. Sedangkan untuk puncak musim kemarau kata Setyoajie diprediksi terjadi pada Bulan Agustus mendatang. Setyoaji menjelaskan kondisi topografi Dieng ikut mempengaruhi munculnya fenomena frost atau warga Dieng menyebut dengan sebutan bun upas.

“Beberapa daerah yang berada pada ketinggian terutama di pegunungan diindikasikan berpeluang akan mengalami kondisi udara permukaan kurang dari titik beku 0 derajat celsius,” paparnya.

Ia juga menjelaskan, terkait penyebab munculnya frost atau embun es, bahwa molekul udara di daerah pegunungan lebih renggang dibanding dataran rendah. Sehingga, daerah pegunungan akan lebih cepat mengalami pendinginan.

“Terutama saat cuaca cerah tidak tertutup awan atau hujan. Dampaknya adalah uap air di udara akan mengalami kondensasi di malam hari. Kemudian mengembun menempel di tanah, daun atau rumput. Fenomena ini yang disebut frost atau bun upas,” jelasnya.

Baca juga: Kemarau Baru Mulai, Sebagian Wilayah Gunungkidul Alami Kekeringan

Warga menyebut fenomena ini dengan bun upas karena dapat menyebabkan tanaman yang baru tumbuh mati. Biasanya, tanaman akan layu dan menguning setelah embun es mencair terkena sinar matahari.

Perlu diketahui, suhu udara di Dataran Tinggi Dieng turun hingga minus 1 derajat celcius, Sabtu pagi (18/5). Embun pagi pun beku menjadi salju.

“Tadi sempat sampai minus satu derajat dan membuat embun membeku menjadi salju,” ujar Kepala UPT Pengelolaan Obyek Wisata Banjarnegara, Aryadi Darwanto.

Suhu minus dan embun beku ini terpantau terjadi di Kompleks Candi Arjuna pada sekitar pukul 05.30 WIB.

Menurutnya, menurunnya suhu udara di dataran tinggi Dieng tahun ini lebih awal dibanding tahun sebelumnya. Biasanya suhu akan turun hingga angka minus dan muncul salju di Dieng pada bulan Juni. (nug/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id