fbpx

Kemarau Baru Mulai, Sebagian Wilayah Gunungkidul Alami Kekeringan

 data-srcset
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Memasuki musim kemarau, sejumlah wilayah di Gunungkidul, Yogyakarta, kekeringan. Untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, warga harus membeli air bersih.

Sekretaris Desa Giriharjo, Kecamatan Panggang, Muharyanto mengatakan ratusan Kepala Keluarga di Dusun Panggang 1, Desa Giriharjo, Gunungkidul sudah mulai kekurangan air karena berada di dataran tinggi sejak awal puasa tahun ini.

“Padukuhan Panggang I itu sebenarnya dekat dengan bak penampungan besar, tetapi airnya ndak mau naik karena lokasinya lebih tinggi. Di sana ada sekitar 150 kepala keluarga,” katanya saat dihubungi wartawan, Selasa (14/5) seperti dikutip Kompas.com.

Ia mengaku sedang berkoordinasi dengan pihak kecamatan untuk mencari jalan keluar menyelesaikan kekeringan, apalagi saat bulan puasa kebutuhan air sangat mendesak.

“Saat ini warga sudah membeli secara swadaya senilai Rp 130.000 per tangki, yang ditaruh di bak balai padukuhan. Jika nanti ada bantuan juga akan kita taruh di bak balai padukuhan untuk bisa dimanfaatkan masyarakat,”ucapnya.

Baca jugaMeski Produksi Turun Akibat Musim Kemarau Boyolali Surplus Beras Hingga 25%

Sementara itu Kepala Pelaksana BPBD Gunungkidul, Edy Basuki mengatakan saat ini sedang memasuki musim pancaroba. Hal ini terlihat dari intensitas hujan yang mulai menurun, sehingga menjadi tanda memasuki musim kemarau.

Pihaknya mengakui belum bisa melakukan droping. Rencananya baru Jumat (17/5), pihaknya akan melakukan koordinasi dengan sejumlah kecamatan, PDAM dan Pamaskarta untuk melakukan pemetaan serta menentukan langkah yang akan diambil.

Untuk laporan awal, ada lima kecamatan yang berpotensi mengalami kekeringan, diantaranya Tepus, Girisubo, Rongkop, Panggang dan Purwosari.

“Kalau dana yang ada di kami untuk penanggulangan kekeringan ini sekitar Rp 500 juta,” katanya.

Untuk bantuan air bersih, BPBD Gunungkidul telah menyiapkan tujuh armada truk pengangkut air. Namun, saat penyaluran tidak semua armada dijalankan, karena ada satu truk yang disiagakan sebagai pengganti untuk mengantisipasi adanya kerusakan armada yang dioperasionalkan. (wiek/lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *