fbpx Press "Enter" to skip to content

Simulasi Pengoperasian YIA Dilakukan Akhir April

Minggu, 14 April 2019
Mari berbagi

JoSS, KULONPROGO – PT. Angkasa Pura (AP) I bakal menggelar simulasi pengoperasian Yogyakarta International Airport (YIA) di Kecamatan Temon, Kulonprogo, akan berlangsung pada 24 dan 26 April. Sejumlah aspek bakal diuji, mulai dari moda transportasi penunjang YIA hingga kelayakan infrastruktur untuk kegiatan pemanfaatan layanan bandara.

General Manager Bandara Adisucipto PT. Angkasa Pura (AP) I selalu Juru Bicara Proyek YIA, Agus Pandu Purnama, mengatakan simulasi hari pertama akan berfokus pada kesiapan moda transportasi.

Kendaraan yang dilibatkan antara lain Bus Damri, taksi, kereta api dan kendaraan pribadi. Tujuan simulasi ini guna mengetahui berapa lama waktu yang harus ditempuh calon pengguna jasa pesawat dari titik keberangkatan sampai ke YIA.

“Misal Bus Damri diberangkatkan dari Adisutjipto atau tengah kota akan memakan waktu berapa lama. Lalu untuk kereta api dari Stasiun Tugu sampai Wojo berapa waktunya. Ada juga dari [Stasiun] Maguwo dan [Stasiun] Lempuyangan. Secara paralel nanti taksi dan kendaraan pribadi juga akan kami uji,” ujarnya dalam keterangan pers, belum lama ini.

Pada 26 April disimulasikan pergerakan penumpang dari dalam dan luar kota hingga proses keberangkatan. Pada simulasi inilah infrastruktur dan layanan yang telah ada di YIA bakal diuji. Sebab peserta simulasi akan melakukan proses check in, pengurusan imigrasi, memasuki lounge keberangkatan, uji garbarata dan masuk ke pesawat.

Baca jugaSah, Nama NYIA Diganti Bandara Internasional Yogyakarta

Nantinya dalam simulasi kedua juga dilakukan tes landing pesawat.

“Artinya dari sisi darat dan udara kami ujikan semua,” kata Pandu.

Setelah semua tahapan simulai selesai, AP I bakal melakukan evaluasi. Jika terdapat kekurangan akan disempurnakan. Ini dilakukan supaya target pengoperasian penerbangan Internasional di akhir April bisa terealisasi.

“Semoga time budgeting ini bisa sesuai rencana,” ujar Pandu.

Pandu mengatakan sebelum memasuki tahap simulasi, AP I terlebih dulu menggelar Hazard Identification and Risk Assesment (HIRA) atau penilaian potensi ganguan dan risiko kepada semua maskapai yang akan beroperasi di YIA. HIRA ini akan dilangsungkan pada 15 April.

Nantinya masing-masing maskapai menilai faktor keselamatan dan kemanan operasi penerbangannya di bandara tersebut. Setelah itu, mereka akan mempersiapkan tahap operasinya.

“Kami juga akan adakan pertemuan komite keselamatan untuk membahasnya serta meninjau langsung kondisi di lapangan,” kata dia.

Saat ini progres pembangunan YIA untuk pengoperasian penerbangan internasional telah mencapai 93%. Sementara untuk pengoperasian penuh yang ditargetkan rampung akhir 2019 sudah di angka 47%. Dia memastikan pada bagian sisi udara (airside) hampir 100%.

“Saat ini kami sedang pengecatan di sepanjang 3.250 runway, taxiway dan marka. Insallah dua hari sudah selesai,” ucapnya.

Sejumlah fasilitas di gedung terminal juga telah terisi, termasuk air dan listrik. Begitupun spot-spot yang akan digunakan lima UMKM DIY saat peresmian telah siap.

Pandu memastikan meski proses pembangunan ini cukup singkat, kualitasnya tetap terjamin bagus dan memenuhi prinsip tiga S satu C, yaitu safety, security, services dan compliance atau kepatuhan pada aturan berlaku.

Bandara ini sebelumnya juga telah menjalani proses verifikasi kelaikan operasi dari tiga direktorat Kementerian Perhubungan yakni Perhubungan Udara, Keamanan Penerbangan, dan Navigasi meski ada beberapa catatan yang perlu ditindaklanjuti.

“Tapi itu sifatnya minor, dan beberapa sudah kami sempurnakan,” ujarnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id