fbpx Press "Enter" to skip to content

Ketua DPRD: Bandara NYIA Dongkrak Perekonomian Jateng Selatan

Jumat, 12 April 2019
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Ketua DPRD Jawa Tengah, Rukma Setyabudi, menyatakan kehadiran Bandara Internasional Yogyakarta atau New Yogya International Airport (NYIA) akan mendongkrak kegiatan perekonomian masyarakat di Jawa Tengah bagian selatan dan tengah seperti Kabupaten Purworejo, Kebumen, Magelang, Temanggung dan Wonosobo secara signifikan.

“Bukan hanya warga Jogjakarta saja yang mendapat manfaat dari NYIA, warga Jawa Tengah juga akan memperoleh manfaat secara langsung. Karena itu masyarakat dan pemerintah harus menata diri menyambut pengoperasian Bandara Internasional Yogyakarta supaya peluang yang ada tidak terlewatkan,” kata Rukma Setyabudi, kepada joss.co.id, Kamis (111/4).

Menurut politisi PDIP yang mewakili konstituen di Purworejo, Temanggung, Wonosobo dan Kabupaten/Kota Magelang ini, Bandara baru dengan kapasitas layanan sebesar 14 juta penumpang per tahun atau setiap bulannya satu juta lebih, tentu akan mengubah secara drastis kegiatan di wilayah sekitarnya. Sebagai perbandingan saja, Bandara lama yang menjadi satu dengan Pangkalan TNI AU di Maguwo, kapasitas layanannya hanya mencapai 1,4 juta penumpang per tahun. “Kapasitasnya melonjak sampai sepuluh kali lipat. Konsekuensinya, kepadatan kegiatan dan kebutuhan logistik dan penunjangnya juga butuh penambahan.”

Melihat peta koneksitasnya, Rukma berpendapat meski letaknya di wilayah Daerah Istimewa Yogyakarta, Jawa Tengah akan mendapat manfaat yang sama besarnya dengan warga Jogja. Dia menunjuk Bandara yang berada di Temon Kabupaten Kulonprogo Provinsi DIY –yang kini tengah diusulkan namanya menjadi Bandara Internasional Yogyakarta, bukan lagi NYIA, ternyata hanya berjarak 25,3 kilometer ke Purworejo, sementara untuk sampai ke pusat kota Jogja jaraknya 43,6 kilometer dan harus ditempuh sekitar 1 jam 15 menit. Bahkan jarak tempuh ke Borobudur juga tidak jauh berbeda dengan ke Jogja, karena berdasarkan peta google bisa ditempuh dalam waktu 1 jam 29 menit meski jaraknya mencapai 54,4 kilometer.

Yang mengejutkan, ungkap Rukma Setyabudi, untuk akses moda transportasi kereta api, letak Stasiun Utama yang dipakai menopang Bandara Internasional Yogyakarta adalah Stasiun Wojo yang berada di Desa Dadirejo, Kecamatan Bagelen, Kabupaten Purworejo, Jawa Tengah. Ini tentu kondisi-kondisi yang patut disyukuri karena Stasiun Wojo yang semula merupakan stasiun kecil di ruas Wates-Kutoarjo, nantinya akan menjadi stasiun besar dan penting.

Baca juga: Ketua DPRD Jateng Kaget Souvenir Disneyland Ternyata Dibuat di Boyolali

Munculnya peluang dari kehadiran NYIA tentu menuntut persyaratan agar bisa dipetik hasilnya. Misalnya, mereka yang berminat menjadi pemandu wisata dan belum memiliki sertifikasi sebaiknya segera mengikuti program sertifikasi, kalau kemampuan bahasanya hanya bahasa Inggris sementara potensi wisatawan Jepang dan China meningkat ya sebaiknya belajar bahasa China dan Jepang untuk memudahkan tugasnya.

Begitu juga dengan para pengelola tour, pengelola transportasi, usaha kuliner dan jasa penginapan serta cendera mata. “Perbaiki kualitas dan penuhi standar yang berlaku karena di era global yang serba digital seperti sekarang ini kesalahan kecil sekalipun bisa menyebar secara cepat dan bisa mengubah sikap dan persepsi secara cepat,”kata Rukma.

Dia mengimbau agar masyarakat, swasta dan pemerintah secara bersama menata diri sesuai dengan tugas dan kewenangannya masing-masing. Pemerintah perlu mengidentifikasi potensi yang bisa dikembangkan dengan adanya NYIA, memperbaiki peta konektivitas dalam pengembangan infrastrukturnya, serta mengedukasi masyarakat agar lebih berdaya membaca peluang yang ada.

Kalangan swasta yang lebih berdaya karena punya modal dan keahlian, diharapkan mau melakukan kajian dan studi kelayakan untuk mencari bisnis yang prospektif. Sementara masyarakat juga perlu proaktif membaca peluang sesuai dengan potensi yang ada. “Semua butuh proses dan kesiapan,”tukas Rukma Setyabudi. (ADV)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id