fbpx Press "Enter" to skip to content

Sah, Nama NYIA Diganti Bandara Internasional Yogyakarta

Jumat, 12 April 2019
Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Nama bandara baru di Kulon Progo telah disepakati menjadi ‘Bandara Internasional Yogyakarta’ dari sebelumnya ‘New Yogyakarta International Airport (NYIA)’. Hal itu terkait salah satu temuan Lembaga Ombudsman yang menyoroti nama bandara tersebut.

Sebelumnya ada 15 poin temuan dari Lembaga Ombudsman RI yang harus dipenuhi mulai dari pengadaan sabuk hijau penghalau tsunami, pengadaan lahan parkir hingga pemberian nama yang dinilai tidak relevan dengan peraturan pemerintah.

Terkait dengan penamaan New Yogyakarta International Airport (NYIA), Pemerintah wajib mematuhi amanat Undang-Undang (UU) No.24/2009 tentang Bendera, Bahasa, dan Lambang Negara.

Untuk itu, Pemerintah Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) menyepakati nama tersebut setelah dilakukan pembahasan dan mempertimbangkan masukan dari berbagai kalangan, termasuk ahli bahasa

Sekretaris Daerah (Sekda) DIY Gatot Saptadi penggantian nama Bandara Internasional Yogyakarta itu juga telah disepakati oleh Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X.

“Dulu namanya NYIA, ternyata ada pandangan dari banyak pemerhati bahasa kok pakai bahasa asing sih. Dulu bahkan ada alternatif menginginkan nama tokoh, tapi Pak Gubernur tidak setuju leluhur tidak diperkenankan untuk nama, dari pada nanti rebutan ini miliknya siapa, sudahlah namanya Bandara Internasional Yogyakarta,” katanya, belum lama ini.

Baca juga: Begini Cara Pemerintah Dorong Pengembangan Homestay di Jogja

Sementara itu, terkait operasional Bandara Kulonprogo yang dijadwalkan pada April ini diperkirakan belum berjalan secara maksimal. Pasalnya belum ada sabuk hijau dan penahan gelombang laut untuk mitigasi bencana tsunami.

Belum adanya sabuk hijau dan penahan gelombang laut untuk mitigasi tsunami tersebut lantaran masih ada problem dengan masyarakat setempat yang enggan untuk direlokasi.

“Sabuk hijau dan pasir penahan itu suatu keniscayaan, harus dilakukan. Problem-nya ada warga yang punya tambak, rumah. Tugas saya sebagai bupati berkomunikasi kepada mereka, mereka inginnya sebagai apa,” kata Bupati Kulon Progo, Hasto Wardoyo.

Sejumlah kendala itu merupakan 15 temuan dari Lembaga Ombudsman yang menyatakan Bandara di Kulonprogo ini belum laik operasi.

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi membenarkan hal itu dan sepakat menunda peresmian bandara yang sebelumnya dijadwalkan pekan depan, hingga waktu yang belum ditentukan.

“Iya, NYIA belum bisa beroperasi. Masalahnya masih banyak. Terkait temuan Ombudsman Republik Indonesia,” katanya, belum lama ini. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id