fbpx Press "Enter" to skip to content

Dukung Tol Pandan-Malang, Pemkot Malang Usul Dua Jalan Nasional

Senin, 25 Maret 2019
Mari berbagi

JoSS, SURABAYA –  Guna mendukung pengoperasian jalan tol Pandaan-Malang, Pemkot Malang usul Jalan Kiageng Gribik-Jalan Mayjen Sungkono menjadi jalan nasional.

Menurut Kepala Bidang Lalu-lintas Dinas Perhubungan Kota Malang Agus Moeliadi, dengan beroperasinya jalan tol Pandaan-Malang, terutama di pintu keluar-masuk Madyopuro, maka keberadaan Jl Kiageng Gribik-Jl Mayjen Sungkono tidak lagi memadai karena statusnya masih menjadi jalan kolektor.

“Kalau kondisinya masih menjadi jalan kolektor, maka akan terjadi penumpukan kendaraan di sepanjang jalan tersebut baik saat kendaraan menuju maupun keluar dari pintu tol Madyopuro,” katanya di Malang, seperti yang dilansir bisnis.com, Senin (25/3).

Oleh sebab itu, jalan tersebut harus menjadi nasional. Untuk menjadi jalan nasional, maka aset tersebut harus diserahkan ke pemerintah, sebagai gantinya Pemkot menginginkan Jl Raden Intan sampai Jl Kolonel Sugiono menjadi jalan milik Pemkot Malang. Semacam tukar-guling.

“Usulan itu telah disampaikan saat Pak Wahid Wahyudi sebagai Plt Wali Kota Malang,” terangnya.

Baca juga: Tatanan Batu di Tol Pandaan-Malang Adalah Sebuah Gapura

Dengan menjadi jalan nasional, maka Jalan Kiageng Gribik-Jalan Mayjen Sungkono menjadi jalan arteri primer. Hal itu untuk mendukung pula beroperasi jalan tol Pandaan-Malang di pintu masuk-keluar Madyopuro.

Dengan menjadi jalan nasional, maka pengguna jalan menjadi nyaman saat keluar dan masuk pintu tol. “Jika menjadi jalan arteri primer, maka justru jalan tersebut menjadi alternatif solusi kemacetan lalu-lintas di Kota Malang,” ujarnya.

Jalan Kiageng Gribik-Jalan Mayjen Sungkono akan dimanfaatkan kendaraan berat yang tujuan perjalanannya tidak bersinggungan dengan masuk ke tengah kota. Di sisi lain, jalur tengah kota dengan telah dikuasai oleh Pemkot Malang, maka bisa direkayasa lalu-lintas sehingga arus lalu-lintas menjadi lebih lancar.

“Jalan Kiageng Gribik-Jalan Mayjen Sungkono akan difungsikan sebagai jalan lingkar timur Kota Malang,” ucapnya.

Pernyataan senada juga diungkapkan Kabid Angkutan Umum Dishub Kota Malang Oong Ngadiyono. Dia mengatakan, antara pasokan dan permintaan terkait dengan lalu-lintas tidak seimbang sehingga otomatis berdampak kemacetan.

Pertambahan mobil di Kota Malang mencapai 25 unit/hari, sedangkan motor mencapai 150 unit/hari. Sedangkan penambahan jalan baru relatif tidak ada.

Solusinya, dengan melakukan rekayasa lalu-lintas. Jalan Kiageng Gribik-Jalan Mayjen Sungkono yang ditingkatkan menjadi jalan nasional sehingga dapat berfungsi pula sebagai lingkar timur untuk mengalihkan arus kendaraan agar tidak menumpuk di tengah kota. (nug/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id