fbpx Press "Enter" to skip to content

Underpass Kentungan Dibangun Pekan Depan, Ini Rekayasa Lalulintasnya

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Pembangunan proyek terowongan/underpass Kentungan akan dilaksanakan mulai 14 Januari 2019. Namun dua hari sebelumnya persimpangan yang telah lama menjadi simpul kemacetan itu akan ditutup.

Wakil Direktur Lalu Lintas Polda Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) AKBP Yugonarko saat menggelar konferensi press tentang Pengalihan Arus Lalu Lintas Dalam Rangka Pembangunan Underpass Kentungan di Kantor Ditlantas Polda DIY, Jumat(4/1).

“Penutupan Simpang Kentungan akan dimulai pada 12 Januari namun untuk pembangunan proyek Underpass sendiri akan dimulai ppada tanggal 14 Januari 2019,” ujarnya seperti dikutip dari Gudeg.net.

Dia menjelaskan untuk rekayasa lalu lintas pengalihan arus akan terbagi menjadi dua bagian yaitu dari arah Luar Kota  dan dari Dalam Kota. Rekayasa bagi bus dan truk serta kendaraan dari Luar Kota meliputi:

Dari arah Solo menuju Magelang, bus dan kedaraan besar akan dialihkan menuju Jalur Utara melalui jalur alternatif Cangkringan- Pakem-Turi-Tempel dan akan diberi rambu pengalihan arus sejak memasuki Simpang Proliman.

Arah Solo mmenuju Wates dan sekitarnya akan dialihkan menuju Simpang Tiga Maguwo – Janti – Ring Road Selatan – Gamping- Wates dan lurus mengaraha Purworejo.

Baca jugaSejumlah Underpass Tol Brebes-Pemalang Banjir

Arah Wates menuju Magelang juga akan mengalami pengalihan arus melalui Simpang Gamping – Ring Road Barat Jombor- lalu mengarak ke Tempel Sleman.

Arah Wates menuju Solo pengallihan arus dimulai dari Gamping- Ring Road Selatan – Janti – Maguwo dan diteruskan menuju arah Prambanan.

Arah Magelang mennuju Solo akan terjadi pengalihan dari arah Tempel membelok ke arah kiri Pakem (Turi) – Cangkringan- Prambananan dan diteruskan menuju Solo.

Arah Magelang menuju Wates atau Purworejo akan dialihkan melalui jalur Tempel-Jombor- Ring Road Barat dan diteruskan menuju Gamping.

Sedangkan untuk pengalihan arus Dalam Kota yang dapat dilalui kendaraan roda empat maupun dua meliputi;

Dari arah timur atau arah Polda DIY, kendaraan bisa melalui Terminal Condong Catur, Manukan, Gandok – Kamdanen ke selatan – Simpang Monjali.

Dari arah Utara atau daerah Kaliurang, dapat melalui Jalan Damai ke Barat – Jalan Palagan ke Selatan dan diteruskan sampai tembus Monjali.

Dari arah Barat atau arah Monjali, laju kendaraan dapat melewati Jalur Monjali ke Utara, Jalan Damai ke Timur Ngasem lalu diteruskan mengarah ke Utara arah Maguwoharjo.

Sedangkan arus kendaraan Dari arah selatan UGM, kendaraan bisa melalui Pos UGM ke kiri – Jalan Monjali lurus mengarah Jalan Palagan.

“Kami menghimbau untuk sebisa mungkin menghindari Simpang Kentungan demi mengurangi kepadatan kendaraan,” tuturnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id