fbpx Press "Enter" to skip to content

Kampanye di Semarang, Jokowi: Sedih Jika Bandingkan Jalan Tol di China

Minggu, 3 Februari 2019
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Jokowi berkampanye dihadapan ribuan pelaku usaha di Jawa Tengah (Jateng) di Hotel MG Setos, Kota Semarang. Calon presiden nomor urut 01 itu pun memaparkan berbagai program pembangunan yang telah dilakukannya selama memimpin Indonesia hampir lima tahun terakhir.

Seperti pembangunan jalan tol Trans Jawa, yang menghubungkan ujung timur hingga barat Pulau Jawa. Belum lagi jalan tol Trans Sumatera dan Trans Papua yang on progres. “Kalau jalan ini ini siap, tol Sumatera siap, kita akan siap bersaing dengan negara lain, memperlancar arus barang. Ini sangat penting bagi ekonomi makro bangsa,” katanya, Sabtu (2/2).

Jokowi bercerita, di tahun 1978 Indonesia membangun tol Jagorawi sepanjang 50 Km. Saat itu, pamor Indonesia langsung naik lantaran negara-negara lain ingin tahu konsep dan metode pembangunan tol. “Tapi setelah 40 tahun, sampai 2014, kita baru bangun 780 Km. Sudah 40 tahun baru 780 Km,” ujar dia.

Karena itu di era Kabinet Kerja menggenjot laju pembangunan jalan tol. “Kita sampai akhir 2018 kemarin sudah 782 Km. Akhir tahun ini, hitungan kita akan capai 1.854 Km,” jelas dia disambut riuh tepuk tangan pendukungnya.

Kendati begitu Jokowi mengaku belum puas dan meminta rakyat Indonesia tidak cepat bangga hati. Sebab jika dibandingkan dengan China, laju pembangunan tol di Indonesia kalah jauh.

“Itu jangan ditepuktangani karena saya masih anggap lamban. Coba lihat China Tiongkok. Dalam kurun waktu sama, sudah 280 ribu Km, kita harus sedih lihat angka itu. Kita 780 Km mereka 280 ribu Km,” imbuh calon presiden petahana ini.

Dalam kesempatan itu, perwakilan pengusaha diwakili Ketua Paguyuban Pengusaha Jawa Tengah, Kukrit Suryo Wicaksono berikrar untuk mendukung dan memenangkan Jokowi di kontestasi Pemilu 2019.

Baca juga: Semarang Ditarget Menangkan Jokowi 75%

“Kami segenap pengusaha Jawa Tengah yang tergabung dalam Paguyuban Pengusaha Jawa Tengah memberikan dukungan sepenuhnya dan siap memenangkan Bapak Ir H Joko WIdodo dan Bapak Prof Dr KH Ma’ruf Amin untuk menjadi Presiden dan Wakil Presiden Republik Indonesia periode 2019 – 2024,” kata Kukrit diikuti ribuan pelaku usaha koleganya.

Sementara Koordinator Acara Deklarasi Dukungan Paguyuban Pengusaha Jateng, Hendrar Prihadi, menyatakan bahwa Jokowi membutuhkan jutaan suara untuk memenangi Pilpres 2019. Ia optimistis masyarakat Jateng bakal kembali melihat Jokowi dilantik sebagai Presiden untuk periode kedua.

“Insya Allah kita akan menyaksikan pelantikan Jokowi lagi. Kami bangga dan kami love u full, Pak Jokowi. Jadi Bapak enggak usah khawatir di-bully. Mereka yang bully jalan tol tapi mereka juga yang lewat jalan tol,” beber pria yang menjabat sebagai Walikota Semarang tersebut.

Hendi, sapaan akrab Hendrar Prihadi menambahkan tol Trans-Jawa merupakan salah satu bukti keberhasilan Jokowi membangun Indonesia. “Warga Semarang ke Solo sekarang cukup 50 menit, ke Surayaba cukup 3 jam. Bandara Semarang dulu dikatakan bandara terjelek di dunia, di zaman Pak Presiden Jokowi menjadi terunik di Indonesia,” tukas dia. (Joy/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id