fbpx Press "Enter" to skip to content

Tol Trans Jawa Minim Fasilitas, Truk Lebih Suka Jalan Reguler

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Awal tahun 2019, Tol Trans Jawa telah terkonek mulai Merak – Surabaya hingga Gempol, Pasuruan. Tak hanya mendekatkan jarak antarwilayah, Tol Trans Jawa digadang juga memperlancar arus logistik.

Meski begitu, pelaku usaha ternyata mengaku belum merasakan dampak positif dari tol sepanjang sekitar 1.167 Km tersebut. Salah satu keluhan datang dari kelompok usaha yang tergabung dalam Asosiasi Pengusaha Truk Indoneisa (Aptrindo) Jawa Tengah.

Nugroho Arif, pengurus Aptrindo Jawa Tengah mengatakan sarana pendukung Tol Trans Jawa dinilai belum berpihak ke sopir truk. “Rest area khusus truk minim. Repot jika ada ban pecah atau mesin rusak. Kami  harus kirim perlengkapan maupun tim servis dan jelas itu ada biaya tol lagi,” kata Nugroho Arif, pegurus Aptrindo Jawa Tengah, Minggu (13/1).

Karenanya, lanjut dia, armada truk cenderung memilih lewat jalan reguler seperti Pantura. Sebab banyak bengkel dan tambal ban sepanjang jalur Pantura. “Yang jelas, kalau tim servis masuk tol maka akan ada biaya lagi,” kata dia.

Meski begitu ia tidak menampil ada segi positif yang bisa diambil dari pengusaha truk atas Tol Trans Jawa. Yakni arus lalu lintas di jalan reguler lebih sepi mengingat banyak kendaraan pribadi memilih masuk tol.

Pengalaman Nugroho Arif, sejak tol Trans Jawa dibuka akhir Desember dan resmi operasional awal Januari, arus lalu lintas di Pantura lebih longgar. Perjalanan Semarang – Jakarta lewat jalan reguler hanya memakan waktu 24 jam untuk satu sopir dengan istirahat.

“Sebelum ada tol Trans Jawa, Pantura macet, bisa lebih satu hari perjalanan,” ujar dia.

Di sisi lain, Aptrindo berharap tarif tol bisa ditentukan lebih murah dibanding yang berlaku saat ini. Tarif yang ada perlu dikaji ulang dan diminta berpihak ke pelaku usaha maupun rakyat banyak. Bukan hanya untuk masyarakat dari kalangan menengah ke atas saja.

Dengan tarif yang lebih murah maka dipastikan truk akan lebih banyak masuk ke tol dan akan memperlancar arus logistik  “Tol Trans Jawa efektif bagi kendaraan pribadi saja. Saya membuktikannya, Semarang – Madura waktunya lebih singkat dibanding tidak lewat tol. Solar hanya habis solar Rp 200 ribu, bayar tol Rp 250 ribu,” pungkasnya.

Baca juga: Underpass Tol Soker Dari Kesalahan Lokasi Hingga Dana Habis

Sebelumnya, PT Jasa Marga (Persero) Tbk, telah resmi merilis tarif tol Trans Jawa. Ada 20 ruas jalan tol yang dikelola oleh sejumlah Badan Usaha Jalan Tol (BUJT).

Tarif tol kendaraan golongan I, Jakarta – Semarang lewat ruas tol Jakarta-Cikampek-Semarang dikenakan tarif Rp 226.000. Merak – Semarang melintasi ruas tol Jakarta Outer Ring Road (JORR)-Jakarta-Cikampek-Semarang, tarifnya Rp 289.000.

Sementara, Jakarta – Surabaya menyusuri ruas tol Jakarta-Cikampek-Surabaya dikenakan tarif tol sebesar Rp 483.000. Dan Merak ke Surabaya lewat ruas tol JORR-Jakarta-Cikampek-Surabaya, tarifnya Rp 546.000. (Joy)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id