fbpx Press "Enter" to skip to content

Underpass Tol Soker Dari Kesalahan Lokasi Hingga Dana Habis

Mari berbagi

JoSS, JOMBANG – Terowongan (underpass) jalan tol Solo-Kertosono yang terletak di Desa/Kecamatan Bandar Kedungmulyo Kabupaten Jombang hingga kini belum rampung. Selain karena pembangunannya yang berada di bekas saluran irigasi, kini pendanaan jadi kendala.

Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Pembangunan Jalan tol Sarada – Kertosono Bedru Cahyono mengaku pihaknya sudah mengajukan ke pusat, namun hingga kini Kementerian PUPR belum memberikan persetujuan untuk melanjutkan pembangunan.

“Jadi secara teknis sudah oke, sekarang tinggal dananya. Karena masih butuh tambahan-tambahan, makanya itu kita minta dari pusat,” kata Bedru, belum lama ini seperti dikutip dari RadarJombang.com.

Dia berjanji akan memenuhi komitmen untuk menyelesaikan permintaan warga di Jombang maupun Nganjuk untuk pembangunan terowongan tersebut.

Namun, untuk saat ini tak bisa dipenuhi secara keseluruhan, karena memang harus mendapat persetujuan untuk pengajuan pendanaan.

Karena menunggu persetujuan itu lanjut Bedru untuk penanganan tak bisa dilakukan secepatnya.

“Jadwal kontrak kita memang sampai Juli, akan tetapi harapan kita paling lambat Februari nanti sudah selesai semua,” ujarnya.

Permasalahan underpass tol Soker sesi Kertosono-Bandar di Dusun Kedunggabus Desa/Kecamatan Bandarkedungmulyo, tersebut ditengarai karena bergesernya pembangunan terowongan dari lokasi awal yang sudah ditentukan.

Tokoh masyarakat setempat Gatot Siswanto mengatakan terowongan ini memang dibangun di lokasi yang salah sejak awal pekerjaan.

Baca jugaUnderpass Kentungan Dibangun Pekan Depan, Ini Rekayasa Lalulintasnya

Terowongan underpass ini dibangun memang tak sejajar dengan jalan lama. Sedikit bergeser ke arah timur.

“Nah masalahnya, yang ditempati terowongan itu, dulunya kan saluran irigasi sawah. Jadi mau bagaimanapun terus jadi jalannya air. Wong memang jalannya air,” ujarnya.

Gatot menjelaskan underpass saat ini memang tak lagi becek dan banjir seperti sebelumnya, lantaran beberapa hari terakhir tidak turun hujan deras.

Namun, tanah lumpur di dalam terowongan juga belum sepenuhnya kering. Untuk dilewati pun masih cukup licin.

Kondisi jalan terowongan kini pun makin menyempit. Jalan yang sebelumnya bisa digunakan dua kendaraan secara langsung kini semua pengguna jalan masih harus mengantre untuk bisa melintasinya.

Perbaikan memang tengah dilaksanakan di underpass ini, selain bagian samping yang masih diperbaiki, kedua ujung terowongan juga tengah dikeruk.

“Walaupun dikeruk model apapun saya kira kalau hujan pasti akan tetap menggenang airnya. Karena memang itu sudah tempatnya air sejak dulu,” katanya.

Kondisi ini membuat ruas jalan ini hanya menyisakan sebidang jalan seukuran satu mobil. Hingga semua pengguna jalan harus berjalan bergantian untuk bisa melintasinya.

Pembangunannya pun disebut Gatot sebagai pembangunan colongan. Selain tak pernah melibatkan warga dalam perencanaannya, pembangunan terowongan ini juga sempat jadi polemik. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id