fbpx Press "Enter" to skip to content

Tarif Bagasi Lion Air Minimal Rp155 Ribu/5 Kg

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Maskapai penerbangan Lion Air akan memungut biaya bagasi kepada penumpangnya mulai 22 Januari mendatang. Tarif yang dikenakan berkisar antara Rp155.000 per 5 kilogram – hingga Rp930.000 untuk kapasitas berat 30 kilogram.

Corporate Communications Strategic Lion Air Danang Mandala Prihantoro mengatakan, tarif tersebut diterapkan untuk penerbangan flight hours lebih dari 3 jam, seperti Jakarta – Gorontalo, Jakarta – Manado dan Jakarta – Kupang.

“Untuk struktur harga tersebut adalah kisaran pada penerbangan dengan flight hours lebih dari 3 jam. Misalnya, Jakarta-Gorontalo, Jakarta-Manado, Jakarta-Kupang,” katanya seperti dikutip dari CNNIndonesia, Jumat (11/1).

Meski demikian, Danang menjelaskan penentuan tarif bagasi akan bervariasi, bergantung rute dan jam penerbangan.

Ini berarti, masyarakat yang akan bepergian pada rute-rute di atas perlu menyesuaikan diri dengan rencana penerapan tarif tersebut.

“Bagi pelanggan yang akan membawa bagasi, dapat membeli pada saat dan setelah beli tiket, namun pembelian harus sebelum enam jam keberangkatan melalui agen travel, website resmi, dan kantor perwakilan Lion Air Group,” imbuh dia.

Selain Lion Air, maskapai penerbangan lainnya juga akan menerapkan bagasi berbayar. Antara lain Citilink. Pjs VP Sales & Distribution Citilink Indonesia Amalia Yaksa membenarkan hal tersebut.

Ia menuturkan perusahaan akan menerapkan tarif bagasi untuk penerbangan domestik. Namun demikian, penumpang internasional dan bagian dari anggota Supergreen atau Garudamiles tetap akan mendapat fasilitas bagasi 10 kg secara cuma-cuma.

Baca jugaSiap-Siap, Lion Air Group Hapus Free Bagasi

“Ketentuan yang akan diberlakukan untuk bagasi tercatat penumpang merupakan penyesuaian dari Peraturan Menteri Perhubungan Republik Indonesia Nomor PM 185 Tahun 2015 mengenai Standar Pelayanan Penumpang Kelas Ekonomi,” kata Amalia, dikutip dari keterangan resmi.

Amalia menyebut Citilink Indonesia sendiri masuk dalam kategori maskapai no frills atau pelayanan dengan standar minimum. Makanya, perusahaan dapat mengenakan biaya untuk pengangkutan bagasi.

Sejauh ini, Citilink Indonesia juga belum menentukan kapan rencana ini akan direalisasikan.

Perusahaan masih berkoordinasi dengan pemangku kepentingan di internal dan eksternal. Beberapa hal yang dibicarakan seputar kesiapan karyawan dan sosialisasi kepada masyarakat.

“Citilink Indonesia mengharapkan bahwa ketentuan terbaru terkait bagasi tercatat ini dapat berjalan dengan baik dengan terus menjaga kualitas pelayanan penerbangan,” terang dia.

Sebelumnya, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menyebut perusahaan baru bisa menerapkan perubahan kebijakan ini setelah melakukan sosialisasi selama dua pekan. Lion Air sempat akan memberlakukan aturan baru pada Selasa (8/1) kemarin.

Namun, bila menyesuaikan dengan pernyataan pihak pemerintah, maka Lion Air setidaknya baru bisa mengimplementasikan kebijakan baru pada 22 Januari 2018. Kendati begitu, Danang enggan memberikan klarifikasi kapan tepatnya hal tersebut akan diberlakukan.

“Terkait dengan hal itu kami akan info lebih lanjut perihal perkembangan selanjutnya,” pungkas Danang. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id