fbpx Press "Enter" to skip to content

Gojek Dilarang Mengaspal Di Filipina

Mari berbagi

JoSS, FILIPINA – Sukses mengaspal di Vietnam dan Singapura, rencana Gojek untuk ekspansi bisnis di Filipina tak berjalan mulus. Pasalnya Badan Pengatur Perhubungan Darat Filipina (Land Transportation Franchising and Regulatory Board/ LTFRB) menolak keberadaan Gojek di Filipina.

Seperti dikutip dari Reuters, Martin Delgra, Ketua LTFRB mengatakan pihaknya menolak pengajuan Gojek untuk beroperasi di Filipina.

Delgra mengungkapkan alasan penolakan lantaran Gojek dianggap tidak memenuhi persyaratan kepemilikan modal asing untuk beroperasi di sana. Pemerintah Filipina membatasi kepemilikan saham asing untuk bisnis tertentu maksimal 40 persen.

Sementara pemerintah menyebut Velox Technology Philipines Inc. yang merupakan unit bisnis Gojek di Filipina sepenuhnya dimiliki oleh perusahaan besutan Nadiem Makarim tersebut.

“Jika mereka ingin tetap beroperasi dan banding, itu adalah pilihan mereka. Gojek tidak memenuhi persyaratan yang seusai dengan aturan kami,” ungkap Delgra, seperti dikutip dari CNNIndonesia.

Sebagai perbandingan, Grab melalui unit bisnis lokalnya MyTaxi.PH Inc. mematuhi aturan batas kepemilikan modal asing sehingga mendapat ‘restu’ untuk beroperasi di Filipina.

Baca juga: Perlu Perlindungan Terhadap Pengemudi Ojek Daring

Sebelumnya pada pertengahan 2018 lalu, Gojek mengumumkan rencana ekspansi bisnis ke empat negara yakni Singapura, Vietnam, Thailand, dan Filipina. Gojek menyiapkan sekitar US$500 juta (sekitar Rp7,1 triliun) untuk mewujudkan rencana ekspansinya tersebut.

Berbeda dengan Filipina, Gojek sudah mulai mengaspal di jalanan Singapura dan Vietnam. Ekspansi bisnis Gojek ke sejumlah negara tak lain sebagai langkah untuk menjadi pesaing Grab usai Uber mengumumkan angkat kaki dari Asia Tenggara.

Gojek yang mengadopsi layanan ride-hailing Gojek diresmikan di Vietnam, Goviet beroperasi sejak September tahun lalu, setelah sebulan layanan tersebut beroperasi di 12 distrik sekitar Ho Chi Minh City.

Managing Director Grab Indonesia Ridzki Kramadibrata menyatakan bahwa pihak Grab yakin layananannya akan tetap menjadi pilihan pelanggan di Vietnam, walaupun kini Go-Viet menawarkan layanan yang serupa di sana.

“Memang ekspansi [Gojek ke Vietnam] ini sudah dilakukan, tapi buat kami, kami yakin bahwa pilihan dari pengguna adalah kepada service kami,” kata Ridzki.

Optimisme Grab ini didasarkan pada sejarah panjang bisnis yang mereka rintis di Vietnam. Ridzki mengatakan, perusahaannya sudah aktif di negara tersebut selama empat tahun.

Ia juga menambahkan Grab lebih dulu meluncurkan layanan GrabBike di Vietnam, ketimbang di Indonesia. Selama empat tahun beroperasi di sana, Ridzki mengklaim pihaknya telah memahami budaya penggunaan sepeda motor dengan baik, ditambah layannya yang saat ini sudah ada di 36 kota di Vietnam. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id