fbpx

Gunung Agung di Bali Erupsi, Warga Diminta Kosongkan Radius 4 KM

erupsi
Pantauan gunung agung yang erupsi | Foto: twitter @vulkanologi_mbg
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BALI – Gunung Agung mengalami erupsi dengan durasi sekitar 3 menit 8 detik pada Minggu (30/12) pagi, tepatnya pukul 04.09 WITA. Saat ini, gunung di Kabupaten Karangasem tersebut berada pada status Level III atau Siaga.

Hal itu diketahui berdasarkan data Kementerian Energi, dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Badan Geologi, Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), serta Pos Pengamatan Gunungapi Agung.

Kepala Bagian Humas Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Harry Tirto dalam keterangan tertulisnya yang diterima JoSS.co.id menyatakan telah terjadi erupsi Gunung Agung Bali Minggu dini hari.

“Telah terjadi erupsi Gunung Agung, Bali pada tanggal 30 Desember 2018, namun tinggi kolom abu tidak teramati. Erupsi ini terekam di seismogram dengan amplitudo maksimum 22 mm dan durasi ± 3 menit 8 detik,” ungkapnya.

Karena peningkatan aktifitas tersebut, pihaknya meminta  masyarakat di sekitar Gunung Agung, termasuk pendaki dan wisatawan, diimbau agar tidak berada di sekitar Zona Perkiraan Bahaya, baik untuk mendaki dan melakukan aktivitas lain.

Dia menuturkan Zona yang dimaksud yaitu di seluruh area di dalam radius 4 km dari kawah puncak gunung, tidak diijinkan ada aktifitas warga.

Harry menuturkan Zona Perkiraan Bahaya tersebut bersifat dinamis dan terus dievaluasi. Nantinya, zona dapat diubah sewaktu-waktu mengikuti perkembangan data pengamatan Gunung Agung yang paling aktual.

Baca juga: Gurita Bisnis Match Fixing Harus Diungkap Tuntas

PVMBG mengimbau masyarakat mewaspadai aliran material erupsi yang terbawa hujan.
Selain itu, masyarakat yang bermukim dan beraktivitas di sekitar aliran-aliran sungai yang berhulu di Gunung Agung juga diminta waspada terhadap potensi ancaman bahaya sekunder.

Ancaman tersebut, lanjutnya berupa aliran lahar hujan yang dapat terjadi, terutama pada musim hujan, dan jika material erupsi masih terpapar di area puncak. Area landaan aliran lahar hujan mengikuti aliran-aliran sungai yang berhulu di Gunung Agung.

“Masyarakat yang bermukim dan beraktivitas di sekitar aliran-aliran sungai yang berhulu di Gunung Agung agar mewaspadai potensi ancaman bahaya sekunder berupa aliran lahar hujan yang dapat terjadi terutama pada musim hujan dan jika material erupsi masih terpapar di area puncak. Area landaan aliran lahar hujan mengikuti aliran-aliran sungai yang berhulu di Gunung Agung,” ujarnya. (lna)

Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *