fbpx Press "Enter" to skip to content

Proyek SPAM Semarang Barat Jadi Pionir Skema KPBU

Minggu, 30 Desember 2018
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Pembangunan proyek Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) Semarang Barat diharapkan menjadi pionir pembiayaan infrastruktur dengan skema Kerjasama Pemerintah dengan Badan Usaha (SPBU).

Seperti diketahui, Spam Semarang Barat ini akan dibangun oleh PT Air Semarang Barat/PT ASB (pihak swasta) , PDAM Tirta Moedal (pihak Pemerintah Kota Semarang) dan PT Penjaminan Infrastruktur Indonesia (pihak pemerintah pusat sebagai penjamin).

Pjs Direktur Utama PDAM Tirta Modal M Farchan menilai skema kerjsaama ini adalah yang terbaik dalam pembangunan proyek SPAM Semarang Barat.

Dia menambahkan PT ASB ini dibentuk oleh konsorsium PT Aetra Jakarta dengan PT Medco Gas Indonesia sebagai pemenang lelang proyek SPAM Semarang Barat. Setelah proyek tersebut selesai dibangun, nantinya akan dikelola PT ASB.

“Pembangunan SPAM Semarang Barat dengan skema KPBU ini diharapkan menjadi pionir skema pembiayaan pembangunan di bidang infrastruktur khususnya air minum, dimana proyek itu menjadi harapan masyarakat,” terangnya kepada JoSS.co.id belum lama ini.

Dijelaskan, proyek ini menjadi pilot projek dalam investasi dengan skema KPBU. Ia mengklaim telah banyak dari kalangan pemerintah daerah lain, BUMD, dan badan usaha yang melakukan studi banding di PDAM Tirta Moedal Kota Semarang untuk mempelajari skema tersebut.

Skema KPBU, imbuhnya, pernah dilakukan di Jatim dan SPAM Lampung. Namun di sana, tahapan skema KPBU di sana tidak runtut berbeda dengan yang akan dilakukan di Semarang dimana tahapannya jelas dan waktu pengerjaan relatif pendek.

Dia menambahkan. skema ini yang terbaik terbukti dengan kehadiran 3 menteri yakni PUPR, Kemenkeu dan Kemendagri. Ini bukti bentuk apresiasi kesuksesan proyek SPAM Semarang Barat dengan menggunakan skema pembiayaan KPBU yang dijalankan PT ASB.

“Di samping itu, hal itu juga menandai tekad kami dalam mewujudkan universal acses 100-0-100. Yang maksudnya 100 persen penyelenggaraan air bersih, 0 persen kumuh dan 100 persen sanitasi,” tukasnya.

Baca juga: Ganggu Penerbangan, Pelepasan Lampion ke Udara Di Jatibarang Dilarang

Dengan demikian, nantinya coverage PDAM menjadi menyeluruh karena akan melayani pelanggan di tiga kecamatan yaitu Semarang Barat, Tugu dan Ngaliyan. Selain itu akan ada penambahan pelanggan sampai 60.000 pelanggan.

“Kekosongan di wilayah barat, itu akan tercover bahkan juga mencakup sebagian wilayah tengah dan utara. Sementara nanti wilayah atas akan dicover SPAM Jatisari. Sedangkan wilayah dicover SPAM Pudakpayung,” paparnya.

Sebelumnya, Walikota Semarang Hendrar Prihadi mengatakan SPAM Semarang Barat merupakan proyek penyediaan air bersih pertama di Indonesia yang menggunakan sistem KPBU. Proses pembangunannya dilakukan selama dua tahun yakni 2019-2020.

“Nanti setelah SPAM Semarang Barat beroperasi, maka persoalan air di Kota Semarang diharapkan teratasi. Bisa dikatakan mulai 2021, semua kebutuhan air sudah selesai,” kata Hendi.

Ia juga menantang PDAM dan PT Air Semarang Barat, untuk membuat produk air dari SPAM yang bisa langsung diminum masyarakat. Hal itu sekaligus menjawab komplain masyarakat yang mengatakan air PDAM saat ini keruh.

Pembangunan proyek ini akan dimulai April 2019 mendatang dengan nilai investasi Rp 1,2 triliun. Kelebihan lain dari SPAM Semarang Barat, yakni tidak semata-mata menyediakan air bersih bagi warga Kota Semarang. (gus/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id