fbpx Press "Enter" to skip to content

Tentara Hingga Pramuka Dikerahkan Bongkar Puing Kebakaran Pasar Legi

Mari berbagi

JoSS, SOLO– Pemerintah Kota Solo mengerahkan tidak kurang dari 10 ribu aparat dan warga masyarakat untuk mempercepat proses pembangunan Pasar Legi yang terbakar habis Senin (29/10) lalu.

Walikota FX Hadi Rudyatmo mengatakan kerja bakti massal akan digelar Minggu (11/11) mendatang.

Dia menambahkan sebagian peserta kerja bakti akan terbagi menjadi dua bagian, yakni membongkar puing-puing kebakaran dan di sekitar Monumen 45 Banjarsari serta Setabelan untuk pasar darurat.

“Akan kita gelar di sejumlah titik. Sebagian peserta kerja bakti akan membongkar puing-puing kebakaran. Yang lainnya kita sebar di beberapa titik di seputar Monumen 45 Banjarsari dan Setabelan yang nantinya kita gunakan untuk membangun pasar darurat,” tutur Walikota FX Hadi Rudyatmo, usai rapat koordinasi di ruang rapat Manganti Projo Balaikota Solo, Selasa (6/11).

Baca juga: Mencicipi Jenang Pasar Lempuyangan Favorit Keluarga Kraton

Rudy memaparkan, rapat koordinasi tersebut untuk membahas kerja bakti yang melibatkan banyak kalangan. Mulai dari aparat pemerintah, TNI, Polri, Pramuka dan relawan lainnya dikerahkan, tujuan utamanya adalah segera menormalisasi aktivitas perdagangan di Pasar Legi.

“Yang dari TNI dan Polri, kita minta bantuan untuk merobohkan puing-puing. Pekerjaan ini kan agak berbahaya, jadi biar mereka saja yang sudah berpengalaman dan mudah dikoordinasi karena ada garis komando,” imbuhnya.

Ribuan relawan lainnya, selain membersihkan kawasan Monumen 45 dan Setabelan, juga akan mengeruk aliran Kali Pepe dan saluran drainase kota di seputar lokasi calon pasar darurat. Pengerukan itu bertujuan menjamin kelancaran sanitasi pasar darurat yang diperkirakan bisa berlangsung hingga satu tahun.

Kepala Dinas Perdagangan, Subagyo kemarin memaparkan, ada 2.681 pedagang di Pasar Legi yang harus direlokasi akibat kebakaran pekan lalu. Semenjak kebakaran hingga saat ini, mereka terpaksa berjualan di tempat seadanya seperti di bahu Jalan S Parman, Jalan Sabang dan seputar Monumen 45.

Jauh sebelum terjadi musibah kebakaran, Pemerintah Kota Solo berniat merevitalisasi Pasar Legi dengan anggaran Rp 200 miliar. Sebuah desain yang dirancang oleh tim dari ITB bahkan sudah menggambarkan, nantinya Pasar Legi akan dilengkapi dengan ruang parkir di bawah tanah.

Namun, rencana sejak tahun 2015 itu masih belum terlaksana, karena Pemerintah belum bisa menentukan di mana lokasi pasar darurat yang harus ada selama revitalisasi berlangsung. (rik/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id