fbpx Press "Enter" to skip to content

FX Rudy: Esemka Bukan Mobil Boongan

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Wali Kota Surakarta F.X. Hadi Rudyatmo meradang saat dikatakan mobil Esemka tak berkualitas. Bahkan mobil yang berawal dari proses transfer teknologi karya siswa sekolah menengah kejuruan (SMK) di Solo diharapkan dapat menjadi mobil rakyat nasional.

Menurut dia, dengan transfer teknologi itulah yang sebenarnya awal dasar untuk membuat mobil nasional. Rudy ketika itu mengemudikan sendiri saat melakukan uji emisi ke Jakarta.

“Pada uji pertama berat mobil Esemka mencapai 1 ton. Padahal, berat mobil seharusnya sekitar 800 kg, dan akhirnya diubah berat kendaraan sesuai harapan. Jika mobil Esemka dianggap bohong-bohongan, itu salah. Mobil itu memang sudah dirancang untuk transfer teknologi,” kata Rudy.

Menurut Rudyatmo, tujuan utama transfer teknologi karena ingin membuat mobil rakyat dengan harga terjangkau. Meskipun Eesemka harganya lebih murah, kualitas harus terjamin dan tidak kalah dengan merek Jepang yang banyak beredar di Indonesia.

Dia menambahkan, pada proses alih teknologi tersebut, mobil  Esemka dibuat ada empat jenis yakni Esemka Rajawali, Bima, dan Pikap. Selanjutnyam pihaknya kemudian melakukan uji emisi, suspensi, dan kelaikan jalan.

Baca juga: Usai Diresmikan Alam Sutera Siap Bangun Kawasan GWK Cultural Park

Lebih lanjut dia menjelaskan pada 2011 ada suku cadang yang belum bisa diproduksi sendiri antara lain ring piston dan dynamo. Untuk dynamo sebenarnya bisa dibuat tetapi biayanya relatif mahal sehingga mempengaruhi harga jual.

“Pada 2011, ada sparepart yang belum bisa diproduksi sendiri, antara lain ring piston dan dinamo starter. Dinamo ini duhulu sebenarnya bisa membuat, tetapi biayanya agak mahal,” kata Rudyatmo.

Perkembangan pabrik mobil Esemka yang digadang-gadang sebagai calon mobil nasional saat ini sudah mendapatkan TPT (Tanda Pendaftaran Tipe) dan Sertifikat Uji Tipe (SUT) dari Kementerian Perhubungan dan telah memproduksi salah satu jenis mobil pickup.

Rudy menjelaskan salah satu cara untuk membuat mobil Esemka dengan harga murah yakni dengan penggunaan konten lokal yang besar,  sedikitnya harus di atas 80 persen. Harga mobil Esemka tidak akan terlalu terpengaruh nilai tukar rupiah terhadap mata uang asing.

Namun, kata Rudyatmo, tidak perlu dipermasalahkan jika produsen Esemka menggandeng pabrik otomotif luar negeri dalam proses produksinya. Kerja sama dengan pabrikan besar merupakan sebuah kebutuhan, tetapi transfer teknologi tetap dapat berjalan. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id