fbpx

BPBD Diminta Perbaiki Jalur Evakuasi Bantaran Bengawan Solo

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SUKOHARJO – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sukoharjo diminta memperbaiki jalur evakuasi yang rusak menjelang musim penghujan.

Kerusakan salah satunya di bantaran Bengawan Solo di Kecamatan Grogol, dan Mojolaban, Polokarto.

Warga di bantaran Desa Laban, Sutrisno (46) meminta pengaspalan jalur evakuasi tidak hanya di bagian titik utama, tetapi menyasar di pinggiran perkampungan.

Pasalnya masih ada yang belum diperbaiki menjelang musim penghujan. “Masih rusak sebagian. Harusnya ada perbaikan menyeluruh. Tidak hanya di titik utama jalur evakuasi saja” ungkapnya.

Warga Desa Telukan, Lastri (37) juga berharap ada perbaikan jalur evakuasi. Mengingat saat musim penghujan, air sering menyamai tanggul. Bahkan tanggul tersebut digunakan untuk akses menyelamatkan diri dan distribusi makanan.

Selama ini kerusakan semakin parah, karena banyak beton di atas jalur evakuasi pecah. Adapun perbaikan jalur evakuasi akan membuat warga bantaran tenang.

“Masih ada waktu beberapa minggu sebelum musim penghujan. Mungkin masih bisa diperbaiki,” terang dia.

Kepala BPBD Sukoharjo, Sri Maryanto menuturkan, perbaikan sejumlah jalur evakuasi ada pada Balai Besar Wilayah Sungai Bengawan Solo (BBWSBS) dan Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (DPUPR) Sukoharjo.

Namun DPUPR menjadi bagian terpenting dalam penyisiran dan menyalurkan aspirasi masyarakat bantaran yang berada di titik banjir.

“Sebagian sudah. Memang ada sebagian yang belum. Kita akan sampaikan pada dinas yang mengurusi infrastruktur. Apalagi kan ada yang di titik kewenangan BPBD dan juga DPUPR,” jelas dia.

Baca juga: Ini Tarif Jabatan yang Dibandrol Oleh Bupati Cirebon

Kepala DPUPR Sukoharjo, Suraji menjelaskan, saat ini pihaknya masih fokus menyelesaikan perbaikan jalan di sejumlah kecamatan hingga drainase. Tetapi titik evakuasi tetap akan diperhatikan jika memang berada dalam kewenangan DPUPR. Khusus jalur evakuasi di pinggir sungai, menjadi kewenangan penuh BBWSBS.

“Seperti di Gadingan itu kan jalan deket perkampungan. Bukan di jalur sungai. Pernah kami perbaiki” katanya.

Kawasan bantaran Sungai Bengawan Solo memang sering jadi langganan banjir jika musim hujan. Seperti Kelurahan Sewu, Solo, diketahui sebagai satu daerah rawan banjir di Solo.

Adapun lokasi tersebut paling dekat dengan bibir sungai Bengawan Solo.

Bahkan diketahui bahwa jarak rumah terdekar dan bibir sungai, tidak lebih dari 100 meter.

Meski merupakan daerah rawan banjir, di kawasan ini masih ada puluhan Kepala Keluarga (KK) yang masih bertahan.

Saat ini terdapat puluhan rumah di sepanjang bantaran Sungai Bengawan Solo yang terendam banjir.

Adapun, ketinggian air mulai dari 30 sentimeter sampai nyaris 1 meter.

Sejumlah warga pun langsung menyelamatkan barang-barang elektronik milik mereka.

Hal ini untuk mengantisipasi jika nantinya air banjir akan terus naik. (wiek/lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *