Press "Enter" to skip to content

Harga Daging Ayam di Purwokerto Masih di Atas Harga Acuan Pemerintah

Mari berbagi

JoSS, PURWOKERTO – Meski pemerintah telah mengeluarkan peraturan terkait acuan harga telur dan ayam di tingkat konsumen, harga ayam di sejumlah pasar tradisional di Purwokerto masih stabil tinggi di kisaran Rp35.000-Rp37.000 per kilogram.

Sebenarnya pemerintah sudah memberikan ambang batas harga baru melalui Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 96 Tahun 2018 tentang Harga Baru Acuan Telur Ayam dan Daging Ayam. Regulasi baru yang berlaku 1 Oktober 2018 tersebut menetapkan harga acuan pembelian daging dan telur ayam ras di tingkat peternak antara Rp18.000 – Rp20.000 per kilogram.

Kemudian, harga acuan penjualan di tingkat konsumen untuk telur sebesar Rp 23 ribu per kilogram dan daging ayam sebesar Rp 34 ribu per kilogram. Namun kenyataannya di lapangan, harga cenderung mengikuti mekanisme pasar.

Seperti dikutip dari Antara, seorang pedagang daging ayam ras di Pasar Wage, Purwokerto, Kamis (11/10) Yoyon mengakui jika permintaan dari konsumen terhadap komoditas tersebut sedikit mengalami kenaikan.

Menurut dia, mekanisme harga di pasaran masih dipengaruhi oleh jumlah permintaan dan stok. Sehingga jika permintaan lagi tinggi harga otomatis terkerek, meski pemerintah telah menetapkan harga acuannya.

“Kebetulan saat sekarang masih bulan Sura atau Muharam sehingga masih banyak warga yang menggelar selamatan sehingga berdampak pada peningkatan permintaan daging ayam ras,” katanya.

Baca juga: Revolusi Industri Pedagang Pasar Demangan Jogja Diterapkan E-Retrubusi

Dia menambahkan, pihaknya belum mampu menjual sesuai harga acuan pemerintah karena harga di tingkat produsen juga masih relatif tinggi. Jika dia menjual harga di bawah harga kulakan, dia tentu akan merugi.

Selain itu, harga daging ayam hidup di tingkat peternak mengalami kenaikan berkisar Rp1.000 hingga Rp2.000 serta adanya lonjakan harga pakan.

Oleh karena itu, kata dia, harga daging ayam ras di tingkat distributor mengalami kenaikan sehingga pedagang ikut menyesuaikan kenaikannya.

Salah seorang pedagang daging ayam ras di Pasar Manis, Purwokerto, Sumiati mengatakan kenaikan harga daging ayam ras berlangsung secara bertahap sejak awal bulan Oktober 2018.

“Sebelumnya sempat kembali normal pada kisaran Rp32.000-Rp33.000/kg setelah mencapai di atas Rp40.000/kg. Namun sejak pertengahan pekan lalu sampai sekarang harganya bertahan pada kisaran Rp35.000/kg,” katanya.

Selain karena adanya kenaikan harga dari distributor, kata dia, naiknya harga daging ayam ras juga disebabkan oleh lonjakan permintaan dari konsumen untuk keperluan selamatan meskipun volume kenaikannya tidak sebesar saat Idul Fitri maupun Idul Adha. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id