Press "Enter" to skip to content

Harga Suku Cadang Otomotif Merangkak Naik Organda Panik

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Pelaku jasa angkutan yang tergabung dalam Organisasi Angkutan Darat (Organda) mengeluhkan kenaikan harga suku cadang dan perlengkapan perawatan otomotif menyusul melemahnya nilai tukar rupiah terhadap dolar AS.

Seperti diketahui, nilai tukar rupiah dalam sepekan terakhir terus tertekan hingga di level Rp15.000 per dolar AS. Kondisi ini akan berdampak pada barang-barang impor karena pembeliannya berdasarkan mata dolar.

Ketua Organda Solo Joko Suprapto mengatakan sebagian besar suku cadang kendaraan masih menggunakan barang-barang yang didatangkan dari luar negeri, seperti Jepang, China dan Korea yang menjadi pemasok onderdil di Indonnesia.

Dia menambahkan dengan kenaikan nilai tukar dolar tersebut, otomatis akan mengerek harga onderdil dan pelumas melalui penyesuaian harga beli.

“Mengingat suku cadang masih impor, tentu penguatan dolar AS ini langsung memengaruhi. Artinya ada penyesuaian harga dampak dari melemahnya nilai tukar rupiah terhadap dolar,” kata Joko Suprapto,  seperti dikutip dari Solopos, Kamis (6/9).

Menurut dia beberapa suku cadang yang harus impor dan saat ini mulai mengalami kenaikan harga, di antaranya kampas rem, kampas kopling, dan minyak pelumas dengan kenaikan sekitar 10-25 persen.

Baca juga : Mulai Dibangun Peron KA Bandara Ditarget Rampung Maret 2019

“Untuk kenaikan harga tidak terjadi bersamaan, ada yang baru dua hari ini, ada yang sudah satu minggu,” katanya.

Meski mengalami kenaikan harga, untuk persediaannya tidak sulit diperoleh. Ia mengatakan jika sebelumnya untuk memperoleh suku cadang dari luar negeri harus terlebih dahulu menunggu, sedangkan saat ini tidak perlu demikian.

Di sisi sama, katanya, akibat dari kenaikan harga suku cadang tersebut tidak lantas ada kenaikan tarif angkutan umum.

“Tidak semudah itu kami menaikkan tarif angkutan umum. Saat ini orang naik transportasi umum saja sudah jarang, apalagi ketika ongkosnya naik orang akan makin malas menggunakan transportasi umum,” katanya.

Oleh karena itu, dikatakannya, para pengusaha harus putar otak untuk mengatasi kenaikan harga tersebut. Ia mengatakan salah satu yang dilakukan yaitu mencari suku cadang dengan harga lebih murah.

“Konsekuensinya memang kualitas lebih rendah tetapi ini cukup bisa menekan ongkos operasional. Tidak harus orisinal, namun bisa memilih kualitas yang menengah,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id