COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

132.816

135.123

2%

Kasus Baru

2.098

2.307

10%

Update: 14 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Penurunan Harga Daging Ayam Picu Deflasi di Solo

penurunan harga
Daging ayam | Foto : youtube ridwan keceng
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Penurunan harga ayam ras hidup menjadi Rp 13.000 per kg atau setara dengan harga daging ayam senilai Rp 30.000 per kg selama sebulan memberi andil paling tinggi terhadap deflasi Bulan September di Kota Solo yang tercatat -0,19 persen.

Data Badan Pusat Statistik Kota Surakarta mencatat, selain daging ayam ras yang memberi andil deflasi hingga 0,1355, komoditas lain yang memberi andil terhadap deflasi di Bulan Agustus antara lain cabe rawit sebesar 0,0443, petai 0,0391, kangkung 0,0267, telur ayam ras 0,0237, sawi hijau 0,0194, dan bawang merah 0,0185.

Kepala BPS Surakarta R Bagus Rahmat Susanto, mengatakan beberapa komoditas lain naik harganya atau setidaknya stabil sehingga angka deflasi tidak terlalu dalam. Seperti bawang putih yang menghambat deflasi dengan andil 0,0311, semen 0,0252, pisang 0,0163 serta tahu dan tempe masing-masing 0,0055 dan 0,0050

“Naiknya harga tahu dan tempe yang menghambat deflasi terjadi seiring dengan menguatnya nilai tukar Dolar AS terhadap rupiah. Sebab, selain yang menjadi bahan baku utama tahu dan tempa masih diimpor,” katanya, Senin (1/10).

Baca juga : PUPR Setujui Tol Integrasi Solo – Jogja – Kulonprogo Tembus Cilacap

Sementara itu, deflasi kembali terjadi di Jateng sepanjang bulan lalu yaitu sebesar – 0,01% dengan indeks harga konsumen (IHK) sebesar 131,69.

Berdasarkan data yang dirilis Badan Pusat Statistik (BPS) Jateng, deflasi tertinggi terjadi di Solo sebesar 0,19%, disusul Cilacap 0,13%, Purwokerto 0,08%, Kudus 0,07%, dan Tegal 0,01%. Adapun Kota Semarang mengalami inflasi sebesar 0,09%.

Kepala BPS Jateng Sentot Bangun Widoyono mengatakan deflasi masih disebabkan oleh penurunan indeks pada kelompok bahan makanan sebesar 1,12%. Adapun inflasi ditunjukkan oleh kenaikan indeks pada kelompok pendidikan, rekreasi, dan olahraga sebesar 0,62% diikuti kelompok kesehatan sebesar 0,57%, kelompok perumahan, air, listrik, gas, dan bahan bakar sebesar 0,33%.

Inflasi pun dicetak oleh kelompok makanan jadi, minuman, rokok, dan tembakau sebesar 0,16%, kelompok sandang 0,15%, serta kelompok transportasi, komunikasi, dan jasa keuangan sebesar 0,07%.

“Penyebab utama deflasi Jateng September 2018 karena turunnya harga daging ayam ras, bawang merah, telur ayam ras, cabai rawit, dan cabai merah. Penahannya dari biaya sekolah dan kuliah yang mulai keluar banyak bulan lalu. Ada juga dari tukang bukan mandor, semen, dan jeruk,” katanya.

Jika dihitung secara kumulatif, inflasi Jateng pada September 2018 terhadap Desember 2017 sebesar 1,82%. Sementara inflasi September 2018 secara year on year (y on y) sebesar 2,79%.

“Sampai akhir tahun proyeksinya inflasi akan tetap terkendali. Masih di kisaran satu koma sekian,” tuturnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*